• Mengambil Dalam Seminggu

Camel mengembara ke kedalaman Kemurungan Danakil, Ethiopia

Camel mengembara ke kedalaman Kemurungan Danakil, Ethiopia

Berikutan jejak langkah penulis dan pengembara yang lewat, Sir Wilfred Thesiger, penulis Rough Guides, Anthon Jackson mengambil belakang unta yang melintasi Kemurungan Danakil, untuk mengejar Tasik Abhe Bad di sempadan Ethiopia-Djibouti.

Hanya selepas subuh pada hari keempat kami di bandar sempit Asita, Go'obo, penerjemah saya dari Addis Ababa, muncul kepalanya ke khemah bersih nyamuk saya, berjabat saya terjaga. Panasnya Danakil sudah dahi saya diliputi peluh. "The camels gone!"

Betul, saya teringat, dengan sentuhan penggera: kita mempunyai unta sekarang. Saya melangkah keluar dari khemah dan bergegas selepas Go'obo untuk mencari binatang-binatang yang kami peroleh hanya sehari sebelum rundingan panjang di pasar unta unta tagihan Asaita. Kami membulatkan sudut ke jalan tanah dan di sana mereka berbondong-bondong dengan kaki separuh terikat, melayang dengan canggung di atas kedai-kedai kecil yang baru saja dibuka - menyebabkan sedikit adegan. Kita perlu belajar untuk mengikat kaki mereka dengan betul untuk perjalanan kami ke Danakil.

Oleh Anthon Jackson

Dalang di belakang ekspedisi Ethiopia timur kami ialah David Lewis, sahabat lama dari jalan raya. Beliau baru-baru ini telah menulis tesisnya tentang Wilfred Thesiger yang pernah mengagumkan, ahli alumnus Oxford. Pada akhir hidupnya, penjelajah legenda mengekalkan bahawa perjalanan yang paling berbahaya dalam hidupnya adalah orang-orang di Danakil. Di dalam Diaary Diary, dia menyampaikan banyak pertemuan dengan Afar, orang yang tidak berani dan tegas fatalistis yang lama ditakuti di seluruh Tanduk Afrika. Pepatah Afar yang terkenal pergi, "lebih baik mati daripada hidup tanpa pembunuhan."

Rancangan Daud adalah untuk membeli sepasang unta, menyimpan barang-barang di Pasar Selasa terkenal Asaita, kemudian mengetepikan grid, menyewa beberapa senjata tempatan di sepanjang jalan. Matlamat: untuk mengesan laluan Thesiger ke Lake Abhe Bad, terminal Sungai Awash, menghabiskan masa di kalangan Afar yang dikasihi oleh Thesiger, yang mana salah satu tempat yang paling terpencil dan tidak ramah di bumi masih menjadi rumah manis.

Tiga hari dari Asaita kami sampai ke Sungai Boha. Bank-banknya berdengung dengan kehidupan seperti kambing, lembu dan unta menunggu untuk menyeberangi perairan buaya. Pengganas Afar yang berambut panjang, bertubuh tajam berkerut dalam naungan akasia yang meminum teh dan memecahkannya ga'ambo (roti jagung), kebanyakan mata ditekankan kepada kami, iaitu ferengi (orang putih). Beberapa lelaki yang paling sukar berenang dengan unta di dalam tunda, disokong oleh tin jerry. Selebihnya kami memasuki sebuah bot berkarat yang lama, ditimbang dengan karung-karung burlap, susunan tikar buluh dan lelaki berpeluh yang jatuh ke atas penumpang kerana mereka menarik kami dengan tali yang menghubungkan pihak lain.

Sekali di seberang, kami duduk di bawah kelompok akasia dengan trio Afar yang menjanjikan. Kami berharap mereka mungkin menjadi orang yang mengawal kami melalui liar tanpa undang-undang di hadapan. Muhammad dan Tur kedua-duanya muda dan sesuai, "daging dan tulang penting" sebagaimana Thesiger telah menerangkan Afar, dan lebih mesra daripada calon lain yang kami temui di sepanjang jalan. Yang ketiga adalah lebih tua, menjanjikan untuk menyumbangkan kebijaksanaan dan pengetahuan orang dalam laluan kami.

Setelah berjabat tangan di persekutuan baru, kami tidak pernah melihat lelaki tua itu lagi. Walau bagaimanapun, Muhammad dan Tur terbukti penting untuk ekspedisi tersebut. Setiap orang yakin dengan unta sebagai orang di bahagian-bahagian ini, dan dibawa di sebelah apa-apa.

Dalam semangat cahaya perjalanan, Tur hanya membawa peluru tunggal untuk pistol lama. Setelah mengetahui beberapa hari lebih jauh dalam perjalanan, Go'obo bertanya bagaimana dia akan mengendalikan salah satu parti yang menyerang Issa (Somalia) yang dikritik (tidak lama lagi menjadi khabar angin). Mudah, katanya: hanya barisan mereka berturut-turut.

Beberapa hari lagi, kami melihat jalur glimmering di hujung selatan iaitu Lake Abhe Bad. Melekat ke laluan Thesiger dan bukannya ke tasik, kami mengelilingi gunung berapi gunung Dema'ali Terara, melalui padang pasir yang hitam di mana batu-batu bergerigi menarik darah dari kaki unta kami. Ceramah serangan Issa ke selatan, kuda nil di tebing sungai Awash, hyenas di lereng Dema Ali dan "kerajaan setan" sengit yang memerintah kawasan itu menyimpan sesuatu yang menarik.

Pagi perarakan terakhir kami ke Lake Abhe Bad, termometer jam tangan David berlalu 40 ° C pada pukul 8 pagi. Beberapa jam kemudiannya menjadi 50 tahun, dan air kami berleluasa.

Oleh Anthon Jackson

Akhirnya Abhe Bad kembali melihat, kali ini ke timur. Pantai Djibouti adalah tanda air yang lemah di kaki langit. Kami berhenti untuk mengambil pandangan Thesiger yang pernah pergi sejauh ini untuk melihatnya. Kemudian, seperti fatamorgana di kejauhan, patung kecil paten tarikh datang ke arah rabung berbatu. Kedengaran bunyi air bergegas menjadi terlalu kuat untuk menafikan.

Tidak lama kemudian unta-unta meletup dari Awash dan krew kami dibuang ke bawah untuk mandi dalam kebingungan sungai-sungai yang disalirkan ke dalam kolam di bawah naungan palma tarikh.

Mungkin agak tidak senonoh selepas perjalanan panjang kami dalam haba yang melambung, seolah-olah kita akan mendapati Eden hilang, akhir dunia, pelindian kerinduan semangat untuk mencari dan pengembaraan yang Thesiger begitu menikmati sepanjang hidupnya.

Satu kelompok aris dan pondok batu beberapa ratus meter di utara tapak tangan adalah kampung Harissa, rumah kami untuk minggu depan di kalangan Afar dari Danakil.

Asaita adalah titik melompat untuk meneroka tasik garam selatan Danakil. Permit mesti diamankan di Semera untuk perjalanan ke luar Asaita.
Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.Semua gambar oleh Anthon Jackson.

Meninggalkan Komen: