• Mengambil Dalam Seminggu

Perkara yang perlu dilakukan di Phnom Penh, ibu kota yang kurang bernasib baik

Perkara yang perlu dilakukan di Phnom Penh, ibu kota yang kurang bernasib baik

Ramai orang seolah-olah melangkaui ibu kota Kemboja dan mengetuai terus ke Siem Reap, takut Phnom Penh menjadi bandar yang berbahaya dan tidak menarik. Bagaimanapun, dalam perjalanan baru-baru ini ke "modal tidak popular" di Asia Tenggara, Meera Dattani mendapati semua yang bandar itu tawarkan dan menyimpulkan bahawa, sementara yang kurang bernasib dan kurang jelas, Phnom Penh pasti layak beberapa hari sekurang-kurangnya. Berikut adalah perkara kegemaran kami untuk dilakukan di Phnom Penh.

Seramik penuaan di Muzium Negara

"Adakah anda fikir ia akan penuh tembikar lama?" Kawan saya bertanya ketika kami berangkat ke Muzium Nasional, perhentian pertama kami di ibu negara Kemboja. Sekarang saya tidak akan berbohong kepada mereka yang tidak suka kepada seramik tua, di sana adalah tembikar. Tetapi terdapat juga koleksi arca dan seni Khmer, yang, jika Khmer Rouge mempunyai jalan mereka, tidak akan bertahan hingga ke hari ini. Ia adalah salah satu muzium kebangsaan yang paling menyeramkan yang saya lawati, cukup besar untuk menjadi komprehensif tetapi cukup padat untuk melihatnya dalam masa beberapa jam, dan dengan mudah, peta ringkas yang menggambarkan bekas penguasaan Empayar Khmer menarik orang ramai terbesar , bersatu dalam ketakutan apabila menyedari betapa jauh dan luasnya ia pernah memerintah.

Faktor kejutan pada Sisowath Quay

Phnom Penh adalah mengenai faktor kejutan ini. Bersiar-siar bersama Sisowath Quay, kawasan pedalaman di bandar ini, anda mungkin menyaksikan kelas aerobik, skateboarding lelaki tempatan atau penglihatan sami yang berjalan-jalan, berpakaian jubah oren. Pada hujung minggu, anda mungkin akan berakhir di pasar malam Phsar Reatrey di mana wafel coklat, bir sejuk, kebab dan serangga goreng semua tersedia dengan banyak.

Pemandangan yang lebih tradisional juga ada di menu, walaupun, berwarna-warni wats dan pagodas (kuil) tersebar di sekitar bandar, dan bagi mereka yang telah melawat Grand Palace Bangkok, seni bina istana Royal Palace Phnom Penh dan Pagoda Silver berkilauan akan membunyikan loceng. Muralnya, wats dan taman-taman, dan Buddha kristal Baccarat, mengingatkan mereka yang terdapat di ibu kota Thailand.

Muzium Genosid yang mengecewakan

Warna dan kemegahan Royal Palace adalah sangat berbeza dengan tempat yang banyak dilawati - Muzium Genosid S1 Tuol Sleng. Ini adalah salah satu perkara yang lebih mengecewakan untuk dilakukan di Phnom Penh, tetapi penting bagi sesiapa yang mahu memahami apa yang terjadi antara tahun 1975 dan 1979 ketika Khmer Rouge Pol Pot mewujudkan suasana syak dan keganasan. Bekas sekolah menengah ini adalah salah satu daripada 150 penjara keselamatan dari hari-hari yang gelap, yang kini menjadi tempat menarik bagi pameran, panel maklumat, bilik video dan gambar tahanan. Pelajaran sejarah berterusan setengah jam di luar Phnom Penh di Choeung Ek (lebih dikenali sebagai Killing Fields) di mana lawatan audio melakukan tugas yang baik untuk membimbing anda melalui hutan dan ladang yang kini tenang-tenang, di mana lebih dari 20,000 kuburan massa terletak, dan kepada Buddha stupa (struktur seperti gundukan sfera) yang mengandungi kira-kira 8,985 tengkorak manusia. Ia tidak mudah didengar, tetapi ia dilakukan dengan baik.

Tempat terbaik untuk tawar-menawar tawaran

Terdapat banyak kelegaan cahaya di bandar ini juga. Untungnya, Phnom Penh secara meluas (dan agak tepat) dianggap sebagai tempat terbaik untuk berbelanja di Kemboja. Di bawah kubah kuning pusat Pasar Sentral (Phsar Thmey), anda boleh mengambil apa-apa dari elektronik murah untuk pakaian dan cenderahati. Juga patut dikunjungi adalah mazes di dalam Pasar Rusia (Psah Toul Tom Pong) di mana bukan sahaja anda akan mencari kraf etika dan perhiasan Khmer, anda hanya perlu menyelidiki lebih mendalam untuk mengetahui segala jenis gerai, menjual bahagian kereta yang tidak jelas dan kelihatan nyata buah-buahan tempatan.

Kehidupan malam Phnom Penh

Pada waktu malam, Phnom Penh mengambil satu lagi aura. Bar di aras bumbung di tepi sungai dengan buasir gelas ketika penerjun matahari terbenam menetap, koktail di tangan, untuk menyaksikan bola merah bersinar menetap di Sungai Mekong. Kelab Wartawan Asing yang legenda masih menjadi pilihan yang popular, di mana di bawah naungan penggemar siling, bir sejuk dan matahari terbenam setiap malam membuat semua orang gembira.

Masakan Kamboja yang dipuji

Bersama dengan membeli-belah, ibukota adalah tempat terbaik di Kemboja untuk makanan juga - baik antarabangsa dan Khmer, yang perlahan-lahan membangun identiti sendiri dengan hidangan seperti amok (ikan kelapa dikukus dalam daun pisang), beras melekit dengan mangga dan Kampot lada ketam. Bersama dengan Siem Reap, Phnom Penh juga merintis konsep makan etika dengan jumlah restoran restoran dan kafe yang semakin ramai yang sebelumnya kurang bernasib baik dalam semua perkara kuliner. Konsep ini terletak di tengah-tengah jenama Friends International dengan tempat-tempat seperti Friends the Restaurant, Romdeng dan Le Café Mith Samlanh. Cadangan lain termasuk Cafe Yejj berhampiran Pasar Rusia, dan Sugar 'n Spice Café di Daughters.

Meneroka dengan berjalan kaki atau tuk-tuk

Tuk-tuks adalah cara terbaik untuk mendapatkan sekitar modal yang agak padat ini, tetapi jika anda menikmati berjalan kaki, French Quarter mungkin merupakan kejiranan bersejarah yang penuh bersejarah di seluruh dunia dengan boulevards luas dan seni bina kolonial. Perhatikan Raffles Hotel, Manolis Hotel dan bekas Banque de l'Indochine sebelum menuju ke wad-wad ke bukit tinggi Wat Phnom yang berukuran 27 meter, selepas itu Phnom Penh dinamakan. Ini titik tertinggi di bandar rendah ini sehingga pandangannya tidak separuh buruk.Kumpulan KA bukan untuk keuntungan KA Tours juga menjalankan tur seni bina di sekitar bandaraya dari keselesaan sepeda yang berkuasa pedal.

Anda boleh menerokai lebih banyak Phnom Penh dan sekitarnya dengan Panduan Kasar ke Kemboja.

Meninggalkan Komen: