• Mengambil Dalam Seminggu

Bunyi-bunyian suci dan gendang-gendang di Rajasthan

Bunyi-bunyian suci dan gendang-gendang di Rajasthan

Ini adalah yang kedua dalam siri dua bahagian di mana Georgie Pope, pengasas pelancongan Sound Travels, mencari orang dan tempat yang akan menjadikannya Pengembaraan Rajasthani Besar. Anda boleh membaca bahagian satu, di mana dia bertemu dengan gypsies Jaipur dan keluarga muzik di kampung Shimla, di sini. Kali ini, Georgie mengembara melalui peringkat akhir pengembaraannya untuk mencari watak-watak yang menjadikan muzik Rajasthani apa itu.

Satu malam pada bulan Julai 2011, saya dapati dalam peti masuk saya e-mel terbaik yang pernah saya terima. Ia adalah jemputan bagi saya untuk membawa para tetamu Sound Sound ke India yang paling suci dan paling terkenal di tempat-tempat suci Sufi - Ajmer Sharif, tapak pengkebumian saintis Moinuddin Chisti - untuk menyaksikan qawwali (bentuk suci Sufi yang dilakukan di kuil Sufi di seluruh India).

E-mel ini dari Salman, pengarah muda Yayasan Chisty, yang menyelia kesejahteraan rohani dan pentadbiran tempat suci dan jemaahnya. Seorang lelaki kudus (atau 'Syed') yang mewarisi mantel dari ayahnya yang terakhir, dia telah mendengar perjalanan muzik saya dari rakan bersama.

"Jika anda ingin mengalami Ajmer Sharif dengan cara yang sengit, kami boleh menawarkan bantuan untuk menganjurkan konsert Sufi malam khas secara tradisional qawwāls dan terperinci ziyarrat (lawatan) Ajmer Sharif. Ia akan menjadi satu cara yang baik untuk kita berhubung dengan musafir (pelancong dunia) di mana kita adalah satu. Keamanan, Doa dan Berkah dari Ajmer Sharif. "

Apa cadangan yang mulia - dan Ajmer hanya dua jam perjalanan dari Jaipur. Ini akan menjadi perhentian seterusnya!

Hanya selepas saya tinggal bersama Roshani di Shimla, saya mengambil jurulatih malam ke Jaipur, dan kemudian naik bas ke Ajmer keesokan harinya. Terdapat hujan cerah malam sebelum, jadi jalan itu bersih dan terasa baik. Tingkap-tingkap itu terbuka lebar, matahari adalah emas dan kami berhenti untuk chai setengah jalan. Rasa gembira dengan apa yang hendak saya temui, saya merasakan kegembiraan yang amat besar untuk kegembiraan perjalanan.

Di stesen bas saya mencuba nombor Salman yang telah menghantar saya, tetapi tidak mendapat jawapan. Sejenak kemudian seorang lelaki muda yang tipis dalam skullcap renda putih menangkap mata saya. "Salman?" Katanya. "Um, ya." Saya menjawab, dan dia mengantar saya ke sebuah autorickshaw.

Berpisah-cita dan menguji di sepanjang cobbles, kami terjun ke salah satu jalan raya yang penuh sesak di Ajmer, yang dipenuhi dengan vendor, yang penuh sesak oleh pembeli dan menjadi lebih sempit terima kasih kepada pembetung yang mengalir meriah yang dipotong ke kedua sisi jalan. Pemuda itu duduk di depan, praktikal di atas pangkuan pemandu, dan mengarahkannya ke jalan-jalan yang lebih padat sehingga kita sampai di dataran kecil di mana tukang daging telah meletakkan potongan halaal pilihannya. Meninggalkan saya tanpa segelintir untuk mendaftarkan kegembiraan atau jijik pada barang-barang merah yang meleleh, lelaki muda yang langsing itu tersungkur ke lorong sebelah. Saya tidak mempunyai pilihan untuk mengikutinya melalui labirin laluan kecil.

Saya telah melihat gambar-gambar Ajmer Sharif, kubah dan megah dan didominasi oleh ribuan jemaah haji. Sebenarnya disorientasi di antara jalan-jalan berliku ini, saya tidak dapat membayangkan di mana ia berada di bumi. Adakah saya mengikut lelaki yang betul?

Menetapkan mata pada Ajmer Sharif yang megah

"Kakak!" Lelaki muda itu memanggil saya, sedikit tidak sabar sekarang, melalui pintu ke kanan saya. Dia membawa saya ke koridor ke sebuah bilik kecil dengan dua tilam nipis di lantai. "Salman?" Saya bertanya, harap-harap. "Tunggu." Pemandu saya melepaskan pintu pada tetingkap tunggal, bergerak dari bilik, dan meninggalkan saya untuk melakukan seperti yang saya diberitahu.

Saya agak kagum. Rush perjalanan gembira saya telah menjadi sedikit cair dengan ketakutan. Adakah ini di mana saya bertemu dengan Salman? Di dalam bilik kecil ini dengan tilam? Saya tidak pasti saya suka. Saya tidak pasti tetamu saya sama ada.

Saya mengembara ke tingkap, dan bersandar untuk mencuba dan mendapatkan galas saya. Pandangan itu hebat. Di bawah saya, dalam kemuliaan penuhnya, adalah Ajmer Sharif - berkilauan di bawah sinar matahari, dikelilingi oleh lantai marmar dan sibuk dengan jemaah haji. Saya menyedari bahawa jalan-jalan di bandar mesti mengelilingi kawasan besar penyembahan komunal ini, dan saya berada di dalam bilik yang terletak di salah satu dindingnya yang besar. Saya menyaksikan orang ramai berbual dan berdoa, membuat persembahan dan menggembala anak-anak mereka, membeli bunga bunga, masuk ke dalam suci suci atau hanya duduk dan - seperti saya - memerhati orang lain.

"Ayo." Empat puluh minit kemudian dan pemandu saya muncul untuk memanggil saya dari sudut pandang saya. Dia mengetuai saya dari bilik, turun tangga dan masuk ke dalam kajian berjajar buku tanpa perabot kecuali permaidani Parsi yang cantik. Berlapis di atas lantai, dalam kurta putih dan kufi beludru bersulam, adalah Salman. Suaranya tenang dan merdu, dia menggambarkan kepada dua pelajar yang tersentuh misteri dan kuasa Sufisme. Tanpa diketahui, saya duduk di sebelah mereka, dan mendengar pada akhir pelajaran.

Dia akhirnya berpaling dan tersenyum pada saya dialu-alukan. Kami akan makan tengahari, katanya, dan kemudian dia akan menunjukkan kepada saya Sharif.

Kami melepaskan kasut kami di pintu masuk sebelah, dan ketika kami memasuki kuil suci, bit kelopak mawar terjepit antara jari kaki saya. Kepala saya ditutup dengan selendang saya, jadi sedikit keputihan saya kelihatan jelas. Daripada puluhan ribu jemaah haji di sana, saya adalah satu-satunya orang asing.Salman menyerahkan sekeping kain dan keranjang bunga kelopak mawar yang besar, kemudian membawa saya ke tempat suci, di mana makam Moinuddin Chishti terletak di bawah satu ratus ratus bunga, dikelilingi oleh orang-orang suci yang lebih suci dari bait suci, dan menghancurkan kuat orang. Salman membantu saya memerah melalui badan berbahaya yang padat, dan ke arah pagar kayu mengelilingi makam. Sendiri seorang Syed, Salman mampu berdiri di seberang pagar, dari mana ia dapat membantu saya menawarkan doa saya kepada orang suci yang besar dan menerima berkat sebagai balasannya.

Satu kain beludru yang hebat telah dilemparkan ke atas kepalaku dan saya merasakan orang ramai mengangkat saya melawan pagar. Semasa saya berjuang sesak nafas saya mendengar sambutan suara salman yang menenangkan di Urdu. Dia memberkati saya dan keluarga saya, kejayaan Sound Travels, dan ketibaan tetamu yang selamat. Di dalam gelap, di bawah baldu yang berat, saya sangat berpindah.

Menjelang petang tiba di Durgah, upacara lampu bermula. Kuil itu dibakar dengan lampu dan lampu dongeng, dan Syeds menyalakan lilin di dalam ruang suci. Saya duduk di luar dengan beratus-ratus yang lain sebagai tempat yang menyala di sekeliling kita, dan akhirnya para pemuzik qawwali berkumpul untuk menyanyikan cintanya kepada orang suci.

Untuk jam yang akan datang saya mendengar, dipuji oleh korupsi lelaki yang dipuji dan menonton seperti pemuzik mengumpul wang yang banyak dari orang ramai yang ganjil. Mereka tidak pernah melangkah masuk ke tempat suci, dan melambai dengan marah pada pendengar yang menyekat barisan penglihatan mereka ke tempat persembunyian saintis mereka yang dikasihi. Orang ramai menebal dan kemudian secara beransur-ansur berkurang, dan saya ditunjukkan kembali ke kamarku dengan tilam. Saya berbaring untuk membaca sebuah buku mengenai Sufisme dan salat al-isha, panggilan malam untuk solat, mengapungkan saya, kerana saya bermimpi dengan gembira dengan perjalanan yang saya akan mengatur ke tempat yang ajaib ini.

Nathoo Lal Solanki, ahli perjudian paling berkarisma di Pushkar

Saya telah mengenali Nathoo selama beberapa tahun sekarang. Dia memainkan negara gendang - seperti drum kangkung tetapi lebih kecil dan lebih kuat - dengan kemahiran yang hebat dan kecerdasan. Beliau bukan seorang wira yang tidak dikenali, yang telah melawat lebih dari lima puluh negara (pasportnya terdiri daripada tiga pasport yang disekat bersama-sama, disertakan dengan visa yang sah untuk kebanyakan negara di dunia) dan diketahui oleh hampir semua artis berprestasi di Rajasthan.

Kami duduk di dalam suasana pejabat VFS yang tidak menentu di Delhi, menyelesaikan visa untuknya untuk perjalanan ke UK untuk menunjukkan lagi. Ia menjengkelkan dia untuk mendapatkan bantuan saya dengan perkara-perkara ini, kerana dia berjaya memohon visa lebih banyak daripada saya mempunyai beras panas dan dal. Tetapi saya lebih baik pada sistem dalam talian daripada dia, jadi dia harus bersabar dengan saya.

Semasa saya memberitahu Nathoo tentang rancangan saya untuk membawa pelancong ke pengembaraan muzik di India, dia segera memanjakan diri. Jika ada satu perkara yang menyaingi keupayaan muzik Nathoo, ia adalah semangat keusahawanannya, dan saya tidak pernah takut mengeksploitasi kemahirannya - saya secara amunya yakin dia memaksa saya.

"Anda membawa tetamu anda ke Pushkar. Saya akan mengajar mereka untuk bermain negara dan membuat konsert yang indah di tepi tasik. Anda tidak perlu risau. Saya akan menganjurkan segala-galanya. "

Saya tidak bimbang, tetapi saya masih fikir saya akan melawat Pushkar untuk melihat hotel dan membuat butir-butir perjalanan, jadi pada sebelah petang selepas lawatan saya ke Ajmer, saya mengambil teksi di atas bukit Aravalli ke Pushkar - kurang daripada satu jam memandu jauhnya.

Saya hampir tidak mempunyai masa untuk meletakkan beg saya di hotel, apabila seorang porter mengetuk pintu saya dan memaklumkan kepada saya bahawa rakan saya sedang menunggu saya di majlis itu. Nathoo tidak akan membenarkan saya memasuki bandarnya tanpa dialu-alukan.

"Mengapa kamu tinggal di sini? Anda boleh tinggal di rumah saya! Atau hotel yang lebih baik. Jangan risau. Kali berikutnya saya akan mengatur segala-galanya. "Dia memberitahu saya ketika dia memberikan saya pelukan berukuran besar.

Saya memerah ke atas motosikalnya di antara dia dan anaknya dan kami melangkah ke seluruh bandar raya berbau busuk yang penuh kemeriahan, rohaniah, dan berbakat, iaitu Pushkar.

Saya tertanya-tanya tentang kehidupan rumah Nathoo. Apa yang sepatutnya menjadi berkahwin dengan seorang lelaki yang mengembara dunia, kadang-kadang disertai oleh salah seorang anaknya (ketiga-tiga pemuzik yang berjaya), yang menggantung dengan segala macam orang asing, pemuzik, pengusaha hotel dan peniaga roda tinggi dan rendah, semasa anda tinggal di dalam rumah konkrit mudah di Pushkar?

Isterinya, wanita yang padat, tersenyum, membawa saya dalam pelukannya yang hangat, ketika saya melangkah ke ambang pintu. Mengambil saya dengan lengan, dia duduk di atas katil di sebuah bilik kecil yang penuh dengan wanita dan kanak-kanak. Terdapat seorang wanita hamil yang berbaring di belakang saya dan dua wanita dengan bayi yang duduk di atas lantai yang terselip di bawah selimut dengan tiga wanita yang lebih tua, yang menyeringai saya secara meluas. Oleh itu, ini adalah kehidupan seperti di rumah: penuh dengan wanita.

Saya telah diberikan bayi dan bertanya tentang status perkahwinan saya dan sebagainya, sehingga Nathoo - yang telah hilang beberapa lama - muncul di pintu dengan sebotol wiski. Di halaman luar, saya dapat mendengar seseorang yang bermain di negara agak lemah.

Imej oleh Georgie Pope

"Masa untuk konsert, tidak ada Georgie-ji?" Nathoo ditawarkan.

Saya melepaskan diri dari bilik wanita dengan perasaan akrab tetapi tidak selesa bahawa saya dianggap sebagai seorang penghormatan dan menerima tawaran minuman yang menarik: tiga bahagian wiski untuk tidak ada bahagian air.

Drummer yang ragu-ragu itu cucu Nathoo yang paling muda, duduk di pangkuan ayahnya dan ditunjukkan - pada usia dua tahun - bagaimana memegang tongkat. Apabila ketibaan saya, anak kedua Narsi - Nathoo - merampas tangan kecil di sekeliling tongkat, dan mula memainkan alur funky.Wanita-wanita lain muncul dan, duduk dekat dengan kedua-dua mereka, mula bergoyang dan memindahkan pergelangan tangan mereka, memberi isyarat untuk saya menyertai mereka dalam tarian duduk mereka.

Nathoo mencurahkan satu lagi pukulan keras yang saya menolak dengan ketawa - tetapi bukan untuk saya. Isterinya mengambil kaca itu dan membesarkannya ke imej Kali, dicat dengan warna-warna cerah di belakang saya di atas tembok yang bercat putih.

"Ia hari Kali" kata Nathoo, yang tidak mengejutkan saya; memandangkan saiz pantheon Hindi anda boleh mengharapkan untuk menyembah sekurang-kurangnya satu tuhan pada mana-mana hari dalam setahun. Apa yang membuat saya terkejut ialah gerakan isteri Nathoo yang seterusnya: dia memegang kaca ke dinding dan wiski drizzled ke atas dewi.

"Minuman pertama Kali", Nathoo menjelaskan.

Tanpa menyentuh kaca itu ke bibirnya, isteri Nathoo kemudian mengalirkan baki cecair itu. Dia mengemas semula kaca dan semua orang melakukan perkara yang sama.

Imej oleh Georgie Pope

Orang-orang dari keluarga kemudian berkumpul untuk memainkan siri-siri yang menakjubkan dan mustahil keping, mengubah rentak dan toying dengan jangkaan kami dengan menggeletar dari solos yang mengagumkan sebelum menetap kembali ke alur sekali lagi. Gelas wiski itu beredar lebih banyak, dan kemudian para wanita mengambil alih melepaskan tongkat dan bermain dengan tangan mereka dan menyanyi dengan cara yang paling membingungkan yang pernah saya dengar. Ia bukan bunyi yang indah, tetapi ia adalah satu perkara yang indah.

Saya tidak dibenarkan duduk, jadi saya menari dan menari sehingga kaki telanjang saya meleleh ke atas selimut, dan kepalanya bergegas dari wiski. Didorong untuk bertindak balas dalam 'gaya Rajasthani' oleh Nathoo yang sentiasa bersedia, saya menolak wang kertas ke tangan penyanyi yang memasukkannya ke dalam bra mereka di antara slug wiski.

Pada sekitar tengah malam, seseorang menghasilkan jamuan makan malam, dan kemudian saya diserahkan kembali ke hotel saya oleh salah seorang anak lelaki. Keesokan harinya saya bangun dengan mabuk yang dahsyat dan hampir terlepas bas saya kembali ke Jaipur. Saya tidak pernah melakukan banyak penyelidikan yang saya telah merancang dan perlu meninggalkan pengaturan untuk lawatan saya sepenuhnya sehingga Nathoo - seperti yang dia mahu. Saya pergi dengan satu maklumat penting sekalipun: sekurang-kurangnya saya tahu dia boleh membuang satu neraka pesta.

Georgie Pope bekerja di Festival Rakyat Antarabangsa Rajasthan (RIFF) di Jodhpur, India - perayaan muzik dari negeri barat laut Rajasthan. Pada tahun 2011, Georgie mencipta Pengembaraan Muzik Rajasthani untuk mempamerkan kekayaan budaya ini. Kepala ke laman webnya untuk mengetahui lebih lanjut. Pengembaraan Musical Rajasthani berlangsung setiap Oktober memandangkan Festival Rakyat Antarabangsa Rajasthan. Untuk butiran dan pertanyaan tentang menyertai perjalanan ini atau pengembaraan muzik lain di India, sila layari www.soundtravelsltd.com.

Terokai lebih banyak dari India dengan Panduan Kasar ke India. Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: