• Mengambil Dalam Seminggu

Melangkah semata-mata pada trek Camp Base Annapurna

Melangkah semata-mata pada trek Camp Base Annapurna

Penulis Rough Guides Helen Abramson mendapati trek turun turunnya trek Camp Base Annapurna di Nepal - semuanya tanpa bantuan porter atau panduan.

Sesuatu tidak betul. Saya biasanya suka memikirkan diri saya sebagai fizikal. Malah, seorang doktor memberitahu saya bahawa keadaan itu berlaku. Saya yakin. Namun dua hari ke trek Camp Base Annapurna, setiap kali saya naik atau turun, paha saya sakit seperti api neraka. Dan naik atau turun, nampaknya satu-satunya pilihan; permukaan rata sukar diperoleh.

Saya secara mental menyiapkan surat yang tegas untuk mengatakan doktor, di mana saya menyatakan bahawa penilaiannya tidak dapat disangkal dan sangat tidak menyenangkan.

Imej oleh Helen Abramson

Beberapa minggu sebelum ini, teman lelaki saya dan saya telah tiba di Nepal pada musim puncak Oktober (yang lain adalah April-Mei), hari selepas ribut tragis yang membunuh sekurang-kurangnya 43 orang, 21 daripadanya adalah pengembara, di Litar Annapurna rantau. Kami dipenuhi dengan pemikiran orang-orang yang terjejas oleh bencana itu ketika kami pergi ke Pokhara, kota tasik yang tenang dan pelancongan yang digunakan sebagai pangkalan untuk beribu-ribu pejalan kaki yang melalui Annapurna Sanctuary setiap tahun.

Trek Bas Base Annapurna (juga dikenali sebagai laluan ABC), bagaimanapun, terlindung dari ribut dan tidak terjejas. Kami memutuskan untuk menangani kenaikan 7-10 hari ini tanpa panduan atau porter, membawa semua barang yang kami perlukan dalam beg galas 45 liter.

Laluan ini, kebanyakannya tidak dapat diakses oleh kenderaan, angin melalui bendera doa-bendera yang dibina di sekeliling lembah yang subur di Sungai Modi Khola yang mengalir cepat. Ia diabaikan oleh puncak penguasaan Annapurna (8091m) dan Machhapuchchhre (6993m), yang bermaksud "Fishtail" untuk sidang kemuncak tersendiri. Laluan mengalir hampir sentiasa dengan cara langkah-langkah seolah-olah besar dan tidak berkesudahan diukir ke bumi.

Imej oleh Helen Abramson

"Dari hutan berlumpur hingga hamparan berlapis salji"

Mungkin langkah cepat pada hari pertama kami ada kaitan dengan kaki saya yang sakit, tetapi kelajuannya tidak dapat di mana pada hari kedua. Kami tidak dapat disangkal lagi. Peta telah membawa kita sesat, menunjukkan jalan yang tidak wujud, dan memperluaskan masa berjalan kaki kita ke Chhomrong sekitar 2.5 jam dan - yang paling berkaitan dengan saya - melibatkan tangga yang lebih banyak lagi.

Pemandangan yang berubah secara dramatik ketika kami meningkatkan ketinggian, dari lereng bukit-bukit ladang, hutan lumut dan kekuningan musim gugur, hingga ke sungai-sungai berbatu yang dibumbui dengan air terjun dan akhirnya ke padang pasir yang berbintik-bintik salju.

"Sinar matahari keemasan menyebar ke arah puncak yang jauh"

Kami berjalan antara empat dan tujuh jam setiap hari, meningkat pada fajar es dingin hingga ke langit biru yang sangat mendalam dan memerhatikan cahaya matahari keemasan yang tersebar dengan hebat di atas puncak-puncak yang jauh sebelum ia melanda kami dan menghangatkan tulang pembekuan kami. Awan biasanya dilancarkan pada waktu lewat pagi, membawa hujan dan tanah licin, yang saya mengenali diri saya dengan satu petang selepas saya tergelincir dan mendarat di belakang saya, anggota badan mengayunkan seperti penyu yang terbalik.

Walaupun ini adalah satu peringatan yang tegas bahawa kita perlu terus berjaga-jaga dan berhati-hati, terutama tanpa panduan dan berdasarkan tragedi baru-baru ini, kami yakin bahawa kami tidak akan bersendirian selama ini - kami melewati berpuluh-puluh pendaki setiap hari. Malah, kadangkala ia terasa seperti terlalu banyak. Walaupun kawasan ini jauh, bilangan pejalan kaki pada musim puncak bermakna satu-satunya cara untuk merasakan pengasingan adalah dengan melepaskan landasan yang terputus, dan untuk itu anda memerlukan panduan. Walau bagaimanapun, kami gembira dapat menetapkan kadar kami sendiri dan memilih di mana kami menginap di malam hari, dan (walaupun lencongan hari kedua kami) menjaga jejak tanpa pemandu agak mudah.

Imej oleh Helen Abramson

Kami dengan cepat menjadi lebih akrab dengan menu di setiap teahouse, yang semuanya sama, kerana ia ditetapkan oleh kerajaan, bersama dengan harga. Pelbagai makanan, bagaimanapun, adalah menakjubkan. Walaupun berada di ketinggian tertinggi, anda boleh menempah pelbagai masakan asing, walaupun hidangan kebangsaan Nepal, dal bhat, seperai beras, lentil sup dan kari sayuran yang sederhana - semuanya diisi semula sehingga anda berkata berhenti - biasanya yang paling selamat.

"Antara puncak tertinggi di dunia, sukar untuk tidak berasa rendah diri"

Malam keempat dan paling sejuk kami dibelanjakan di Kem Bas Machhapuchchhre (MBC; 3700m), sebelum pendakian terakhir ke ABC. Kami melangkah di atas tanah yang semakin bersalji sebelum subuh di bawah langit berbintang yang mempesona, rentak kami melambatkan langkah-langkah berat yang terjejas ketinggalan dan sesak nafas. Kami membuatnya ke ABC dengan cahaya penuh, di dalam lembangan yang dikelilingi oleh cincin puncak gemilang.

Dengan pandangan 360 darjah beberapa puncak tertinggi di dunia, sukar untuk tidak merendahkan diri; Saya boleh tinggal di sana sepanjang hari. Malangnya, itu bukan satu pilihan, kerana kami tidak merasakan untuk bermalam sekurang-kurangnya 4130m, jadi sebelum itu sudah tiba masanya untuk memulakan keturunan.

Imej oleh Helen Abramson

Disebabkan sifat naik-dan-jatuh dari perjalanan ini, beberapa hari terakhir tidak mendaki bukit mendaki. Walaupun saya sendiri, saya benar-benar mula menantikan ini, kerana, untuk ketakutan saya, turun semakin membakar di kaki saya lebih. Selepas kembali melalui Chhomrong perpecahan laluan, dan kami dapat mengambil pemandangan baru di seberang lembah. Ini bermakna berhenti di Jhinu, di mana mata air panas semula jadi dalam persekitaran yang tenang oleh sungai yang menggelegak adalah jawapan yang sangat menyenangkan kepada otot yang sakit, walaupun ada keperluan berjalan ke bawah dan kembali - anda meneka - beratus-ratus lagi tangga.

Pada hari ketujuh dan terakhir kami secara beransur-ansur memasuki tamadun, melewati kampung-kampung yang lebih besar di mana kehidupan memberi tumpuan kepada lebih daripada sekadar menampung pengembara yang lewat. Kami berjumpa dengan seorang petani yang memberi petunjuk kepada kami di bahagian akhir yang sangat curam sebelum kami melanda jalan raya berhampiran Tolka.

Seperti yang kita tawar gunung perpisahan yang menyedihkan, saya merasakan pemenuhan yang sangat besar - dan sentuhan kebanggaan dalam memperoleh sepasang kaki batu-padat - selepas perjalanan mengejut yang mengejutkan.

Terokai lebih banyak Nepal dengan Panduan Kasar ke Nepal. Bandingkan penerbangan, asrama buku untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: