• Mengambil Dalam Seminggu

Meneroka rumah kediaman Matera di Itali

Meneroka rumah kediaman Matera di Itali

Wilayah selatan Itali Basilicata adalah rumah kepada salah satu bandar yang paling khas di negara ini: Matera. Ia adalah tempat yang menarik, paling tidak untuk topografi yang unik dan sejarah yang menarik sebagai penyelesaian troglodyte Mediterranean. Terima kasih kepada bunyinya, yang tidak dapat difahami oleh Alkitab, ia telah digunakan sebagai penentuan untuk Mel Gibsons Passion of the Christ juga. Penulis Rough Guiter Kiki Deere pergi untuk mengetahui lebih lanjut tentang Materagua-gua dan penduduknya.

Kawasan sekitar Matera telah didiami sejak zaman Paleolitik, dan hingga ke hari ini, ia tetap berusia tua, hampir merasakan Jurassic, dengan luas tanah luas yang memecah masuk ke jurang batuan batu kapur yang keras. Tarikan utama Matera adalah Sassi (batu), kediaman gua lama yang hingga kini masih tinggal. Sejumlah bangunan batu monokrom melampaui jurang yang mendalam, bertumbuh di antara satu sama lain, seperti serpihan lego vintage. Gua-gua itu keluar dari kawasan berbatu yang membentuk sebahagian dari gua batu kapur, mengambil rasa Flintstones-esque yang ramshackle.

Saya dengan cepat tersesat di lorong-lorong yang berliku-liku di bandar ini, yang menyeberang ke dataran kecil dan kemudian memasuki lorong jalan memutar. Langkah-langkah batu memanjat atau berputar di arah yang berbeza, merangkak cara mereka melalui sifat-sifat lama yang bertindih antara satu sama lain.

Saya tidak lama lagi bertemu Eustachio Rizzi, seorang datuk septuagenarian yang dibesarkan di Malaysia Sassi. Eustachio menghabiskan tiga tahun membina model miniatur Sassi, membina bandar dari ingatan zaman kanak-kanak. Dia merindui sejarah Matera untuk tidak dilupakan dan berminat bertindak sebagai corong untuk sejarahnya yang panjang dan rumit.

Matahari awal pagi menyalakan seperempat bangunan krim pastel, namun masih banyak yang masih terselubung oleh jerebu sejuk. Mata tenggelam Eustachio seolah-olah bergerak kembali dalam masa, kerana dia menjelaskan bagaimana bahagian-bahagian bandar dibina: "Gua-gua telah berada di sini sejak zaman dahulu lagi, dan sebahagian besar dari apa yang ada di sekeliling kita hari ini dibina dengan tangan.

"Orang miskin tinggal di bahagian bawah bandar, dan menggunakan pickaxes untuk menggali ke dalam batu. Orang-orang akan menggali dan menggali, memastikan untuk mengukir bentuk cekung ke dalam batu, sehingga beratnya berada di atas gerbang di sisi, jika tidak strukturnya akan runtuh. Sekiranya bayi dilahirkan dan keluarga memerlukan lebih banyak ruang, mereka akan menggali jauh ke dalam batu. Kadang-kadang mereka akan mulai memalu dengan pickaxe mereka dan tiba-tiba menyedari mereka sedang menggali ke rumah orang lain, maka mereka akan mula menggali ke arah yang bertentangan ". Hasilnya adalah sebuah bandar yang unik di mana jalan-jalan, lorong-lorong yang keras, trotoar tidak rata dan langkah-langkah penggulungan sering bertepatan dengan bumbung rumah yang terletak di bawah.

Terokai rantau ini dengan lebih mendalam di halaman Destinasi Destinasi>

Apabila Eustachio tinggal di sini hanya beberapa dekad yang lalu, rumah-rumah tidak mempunyai air yang mengalir dan jalan-jalan di bandar itu berfungsi sebagai pembetung terbuka. Kematian bayi berlegar pada 50% dan buta huruf telah berleluasa. Keluarga adalah besar, biasanya dengan enam hingga sepuluh orang ahli yang tinggal di dalam bilik lembap yang mengukur sedikit lebih daripada 50 meter persegi di mana satu-satunya bentuk cahaya dan pengudaraan adalah tingkap kecil yang memberi ke jalan.

Anak ayam dan anak ayam mereka terletak di bawah katil double, yang tidak lebih daripada besi berdiri dengan papan kayu dan paillasse. Selalunya, laci yang mengandungi kain dan pakaian ditarik keluar dan digunakan sebagai katil bayi. Dapur tidak lebih dari satu kompor dengan kawah tembaga, sementara kemudahannya terhad kepada periuk ruang yang diletakkan di atas katil, atau di belakang tirai kecil untuk privasi. Di bahagian belakang gua, keldai memberikan panas kepada seluruh rumah, dan di tempat lain, rongga yang digali digunakan untuk menyimpan baja.

Struktur perumahan yang sempit, kekurangan sanitasi dan keadaan hidup yang tidak mencukupi di kalangan miskin bandar Matera mencapai tahap yang begitu mengejutkan yang akhirnya skim telah disediakan untuk memulihkan dan mengubahsuai Sassi. Pada tahun 1952 lebih 15,000 penduduk diusir - walaupun tidak pernah memaksa - dan berpindah ke rumah-rumah majlis yang dibina khas di pinggir bandar, dalam apa yang kini 'bandar baru'.

Namun, ramai yang enggan beredar. Eustachio memberitahu saya: "Pada mulanya kebanyakan tidak keberatan untuk berpindah, meninggalkan rumah mereka ... tempat mereka dibesarkan, dan di mana mereka selalu hidup. Sukar untuk kita semua, tetapi perlahan-lahan orang mula memahami bahawa Kondisi hidup di estet perumahan baru lebih baik. Terdapat aliran air, sistem pemanasan, tandas. "

Komen imej dari Kiki Deere

Dengan menyediakan penduduk dengan penginapan baru, rumah bekas mereka menjadi harta negara dan, hingga ke hari ini, 70% daripada Sassi masih dimiliki secara awam. Pekan ini selepas itu diubahsuai sepenuhnya dan tidak sampai awal tahun 1980-an bahawa penduduk mula kembali. Namun yang paling disukai tinggal di rumah-rumah moden mereka yang serba lengkap, ada juga yang enggan melawat "kotoran yang kami pernah tinggal". Ironinya, banyak rumah bekas kumuh ini kini menjadi hotel mewah, beberapa mengecas sehingga 700 euro malam untuk pengalaman tidur di penginapan yang unik.

Hari ini, Matera menarik bahagian yang saksama dari pelancong Itali, walaupun bagi pelancong asing, ia masih tidak dapat dikesan kerana kebanyakan pengangkutan awamnya yang buruk. Walau bagaimanapun tidak semestinya sebahagiannya kerana ini, permata Itali selatan mengekalkan rasa sejati dan sosial yang benar, terselubung oleh aura sihir dan mistisisme yang mendasari. Seperti yang saya kemudian mengintip di luar batu melengkung ke Sassi yang merebak ke jauh, kota itu kelihatan pada dimensi alkitabiah.Satu kawanan burung hitam mengambil penerbangan di atas bandar, dengan penuh kesedihan berlegar di sekeliling kediaman tumbledown di bawah ini.

Terokai lebih banyak Itali dengan panduan Rough kami ke Itali. Kiki imej yang diketengahkan oleh Kiki Deere.

Meninggalkan Komen: