• Mengambil Dalam Seminggu

Meneroka budaya Quichua di tanah tinggi Ecuador

Meneroka budaya Quichua di tanah tinggi Ecuador

Anda berada pada ketinggian 3900m, menggigil dalam keadaan sejuk ketika matahari terbit di belakang anda. Di bawah, jurang hujung berpatung mengelilingi 3 km diameter tasik hijau dan hijau. Pegunungan yang lebih rendah dan subur yang lebih rendah yang berkerut dengan lembah yang dalam dan gelap telah dipilih oleh cahaya subuh keemasan dan, di luar, puncak terkeluar salji menjangkau cakrawala.

Ini adalah gunung berapi aktif di Quilotoa, tinggi di dataran tinggi pusat Andes. Pada akhir 1940-an, ketinggiannya, keindahan dan kedekatannya dengan khatulistiwa membawa seorang pemuda Amerika di sini yang percaya dirinya adalah penjelmaan semula John the Baptist. Dia memanggil dirinya Johnny Lovewisdom dan tinggal di tepi tasik selama setahun, mengejar kepercayaannya bahawa ia mungkin hidup di udara jarang dan cahaya matahari sahaja.

Terdapat kerohanian yang tidak dapat dinafikan tentang tempat yang indah ini, yang sebahagiannya dipupuk oleh budaya orang Quichua, yang menjalani kehidupan pertanian tradisional, dan telah memancarkan landskap dengan kuil-kuil kecil. Agama mereka adalah agama Katolik yang dicampur dengan kepercayaan pribumi: Perawan Maria diidentifikasi dengan Pachamama, dewa Bumi wanita dengan siapa satu drop dari mana-mana minuman dikongsi dengan menuangkannya di tanah. Bas awam adalah cara terbaik untuk menerokai kawasan dan budaya tempatan di Quilotoa Loop, serangkaian desa Quichua perjalanan setengah hari dari Quito. Sekiranya anda boleh perut lilitan dan bergilir kerana ia meletus di sepanjang lekapan bukit beralun, pandangan jauh lebih baik dari bumbung. Bagaimanapun, apabila anda terjerumus di antara karung kentang dan peti ayam clucking, mungkin lebih selesa.

Jika anda mengambil bas ke bahagian atas lulus, Quilotoa boleh ditangani sebagai hari yang mencabar-berjalan ke kampung-kampung di lembah di bawah. Jejak itu bermula di sepanjang rim kawah, berliku-liku di antara tanah liar dan rumput liar, turun ladang dan ladang yang lalu, menjunam ke bawah tebing tajam dan akhirnya berakhir dengan segelintir asrama di kampung Chugchilán. Jalan tidak terlalu lama, tetapi ia menceritakan paru-paru, dan lereng curam semakin sukar. Ia pada ketika ini bahawa tinggal di Black Sheep Inn, ecolodge yang indah, membayar dividen: ia menawarkan sauna buatan sendiri, kayu dan tab mandi panas untuk meredakan anggota badan yang sakit.

Loji Quilotoa boleh diakses dengan kereta api (4 jam) atau bas (5 jam) dari Quito. Lihat www.blacksheepinn.com.

Meninggalkan Komen: