• Mengambil Dalam Seminggu

Tiga hari ajaib di Rota Vicentina

Tiga hari ajaib di Rota Vicentina

Neil McQuillian meneroka rangkaian laluan baru di Portugal

Pergelangan kaki saya berguling ke tepi dan saya terjatuh. Panduan kami, José Granja, datang untuk memeriksa saya adalah OK. "Anda tahu, anda perlu merasakan lantai," katanya sambil mengintip saya ketika kami berangkat semula. "Saya jatuh basikal sekali, dan kepalanya melanda tanah. Ketika saya berbaring di sana, saya melihat seekor semut. "Dia memegang jari dekat dengan wajahnya seolah-olah memeriksanya. "Saya fikir, saya juga boleh membuat sebahagian besar berada di sana, kerana saya tidak akan membuang motosikal saya dengan sengaja."

Tidak ada cara upacara untuk melancarkan sistem jejak berjalan kaki yang baru, tidak ada momen botol sampah. Tetapi dengan roll itu dalam debu - dan tafsiran José yang dirasakan secara rohani - pengalaman saya dari Rota Vicentina benar-benar bermula. Sistem pendakian dua hambatan yang baru ini menawarkan alternatif barat selatan ke utara Parque Nacional Da Peneda-Gerês, satu-satunya taman negara Portugal dan secara tradisinya kawasan berjalan kaki utama. Dua cawangannya, Laluan Nelayan dan Jalan Bersejarah, meliputi panjang gabungan 340km dan melengkapkan kawasan Algarve dan Alentejo. Nama itu berasal dari Parque Natural do Sudoeste Alentejano e Costa Vicentina, salah satu daripada banyak 'taman semulajadi' (parques naturais) di Portugal yang menikmati tahap perlindungan daripada pembangunan.

Kami mengamalkan jalan Sejarah Pedalaman yang pertama, berjalan dari San Luis ke Odemira. Bahagian ini menawarkan perjalanan yang mudah dengan pemandangan yang banyak dan pendakian yang sedikit. Ia adalah negara yang lembut - kita melewati domba dan kambing dengan loceng kosong, loceng yang memberikan selimut yang kaya dengan bunyi ketika berselang-seli. Kaktus sekali-sekala lantang dari kaki dinding adalah yang paling bermakna medan itu. Satu pertemuan kita dengan manusia lain melihat seorang petani tua mengejar seekor lembu. 'Ai! Ai! 'Dia berteriak, diikuti oleh penembakan kutu yang fasih sebagai satu haiwan yang tersesat dan dia tersandung di lereng bukit selepas itu. José telah berbual dengannya - pada jumlah yang menjerit - dari jalan itu, menjelaskan kemudian betapa pentingnya untuk melibatkan diri dengan penduduk tempatan. Dia mahu mereka berasa bangga di jalanan, dan bagi orang muda di rantau ini untuk memulakan latihan sebagai pemandu.

Walaupun banyak jalur ini telah lama wujud sebelum pasukan Rota Vicentina mula mengekalkannya dan memasang tanda tempat mereka, kami melewati beberapa tanda penyelesaian. José menegaskan bahawa orang Portugis meninggalkan apa yang dia panggil "pedalaman" ini pada tahun 1970-an untuk pergi ke universiti. Wilayah ini menjadi popular dengan Belanda dan Jerman, yang membina rumah mereka di puncak bukit-bukit rusuk, berbeza dengan petani tempatan yang telah membina diri mereka sendiri di bukit-bukit yang terlindung.

Aroma rantau ini hampir lebih kuat daripada pandangan. Pada mulanya ia seperti berjalan melalui hutan pain yang sangat pedas, tetapi José mengajar kita bahawa nota utama berasal dari tumbuhan simbol jejak itu, esteva (juga dikenali sebagai rockrose) yang lima titik ungu disamakan di dalam tempatan untuk luka-luka Kristus. Daunnya melekit dan memberi bau yang manis seperti lip gloss, dengan kulit bawah tanah sitrus. Salah satu kumpulan kami menyamakannya dengan oleander, satu lagi kepada citronella. Ia mengingatkan saya tentang masakan Vietnam. José juga memecah sesuatu yang dipanggil 'rosemary putih'. Dia mungkin juga telah memegang segelas kapur yang tidak terawat di hidung saya.

Selepas 11km kami berhenti untuk makan tengah hari di Ribeira da Capelinha ('gereja kecil aliran'). Sandwich makan tengah hari yang kami makan adalah mudah: telur goreng dan salad yang dilipat pada roti Alentejo yang lembap, padat. Tetapi dengan bau kayu putih mengenai kami, bunyi arus, dan cahaya yang melekat pada kulit pohon, itu cukup.

Rota Vicentina - Versi Penuh 5m30s dari Rota Vicentina di Vimeo.

Puncak Jalan Bersejarah saya adalah berenang kami di Pego das Pias. Bahagian separa bulat telah dipotong dari sisi lubang kolam ini dengan tindakan batu bergulir. José berkata bahawa ini pegos (tasik kecil) dikaitkan dengan semangat wanita ajaib yang dikenali sebagai mouras encantadas, makhluk ghaib yang dikatakan menjaga kawasan berair Portugal. A pego dekat dengan yang ini, Pego da Laima, kononnya mempunyai anak panah emas tersembunyi di kedalamannya.

Kami akan sampel percubaan (terung-terung angsa), hidangan makanan laut tempatan, pada malam ketiga dan terakhir perjalanan. Mereka tidak suka makan - sekeping sedikit kenyal yang perlu mengusir kerang reptil mereka - tetapi saya kagum mereka terima kasih kepada Nicolau da Costa, yang memandu kami pada hari kedua kami bersama segmen Nelayan Nelayan . Dia menjelaskan bahawa di "pantai yang agresif" ini, nelayan menyukai hidupnya untuk berkumpul percubaan, kadang-kadang menggunakan papan badan untuk pergi dari batu ke batu pada air surut. Ini menjelaskan mengapa mereka menjual sehingga € 35-45 sekilo. Berhampiran Pontal da Carrapateira, Nicolau menunjuk sebuah teres di tebing tebing. "Apabila bream laut datang untuk membiak tempat itu sangat berharga oleh nelayan yang kadang-kadang kita tidur di sana, dan salah seorang dari kita pergi untuk mendapatkan makanan dan wain untuk yang lain."

Pada hari ketiga kami, kami memulakan perjalanan yang lebih panjang di sepanjang pantai dari Almograve ke Zambujeira, terjebak dengan janji menonton bangau bersarang. Kami berdiri di atas tebing di Cabo Sardão dan memerhatikan mereka memberi makan anak-anak mereka yang menggeliat pada mata yang berbatu-batu."Pantai ini terlalu istimewa untuk tidak diketahui di dunia yang sentiasa mencari sesuatu yang baru," kata Marta Cabral dari Casas Brancas, kolej penginapan luar bandar yang telah memacu penandaan Rota Vicentina. Dia betul-betul betul.

Satu minit berjalan kaki ke pedalaman jauh dari angin kencang, aroma gosok sekitar melanda keras. Rumpun-rumpun hijau kaya ini seolah-olah mengikat landskap berpasir bersama-sama. Di antara mereka adalah bunga merah jambu dan kuning dan tompok-tompok Hottentot Fig yang invasif - yang dikenali sebagai chorão - yang kelihatan seperti dimakan sebagai semangka yang dihiris. Pasir itu sendiri hampir merah di bahagian-bahagiannya. Pada satu ketika di atas jalan, kami melangkah jauh ke tangga batu ke pantai Carraca yang kecil tetapi mengagumkan. Saya tertanya-tanya, bukan untuk kali pertama, mengapa beberapa pelancong membuatnya ke rantau ini. Marta fikir dia tahu kenapa: "Ada pantai yang mempunyai akses yang baik, ya, tapi berangin, airnya sejuk, jalannya berdebu, dan tidak ada bar dengan muzik lounge. Tetapi ia adalah tempat dengan watak yang kuat, jadi jika anda menyukainya, anda akan menjadi ketagih ". Saya ada di sana.

Casas Brancas boleh ditempah melalui www.casasbrancas.pt. Bagi mereka yang tidak mampu ini 'casas de turismo rural' ada asrama belia di Almograve dan satu berhampiran pantai Arrifana, sementara tapak perkhemahan boleh didapati di Zambujeira dan berhampiran Odeceixe dan Aljezur.

Ketahui lebih banyak dari Portugal dan kongsi pengalaman mendaki sendiri di bawah.

Meninggalkan Komen: