• Mengambil Dalam Seminggu

Hidup dengan kehidupan yang baik di Borneo

Hidup dengan kehidupan yang baik di Borneo

Kehidupan di rantau Sapuhan yang indah adalah santai dan tidak rumit, dan masyarakat yang tinggal di sini ingin mengekalkannya dengan cara itu. Mereka menjemput pengunjung ke bahagian terpencil Sabah, sebuah negeri Malaysia di pulau Borneo, untuk menunjukkan kepada mereka cara hidup Murut. Ros Walford pergi untuk mencari tahu mengapa tanah air mereka layak dilindungi.

Saya terapung di punggung saya dalam air jernih di bawah air terjun yang lembut. Di atas saya, kanopi hutan menghampiri jurang yang mana saya dapat melihat langit biru yang sengit. Udara di sini adalah sejuk, pelepasan dari matahari tropika yang terik, dan saya terpesona dengan perbualan burung-burung yang jauh.

Masa seolah-olah perlahan. "Ini adalah kehidupan", saya fikir sendiri, agak iri terhadap tuan rumah saya yang sentiasa datang ke air terjun ini untuk mandi.

Di rantau Sapuhan terpencil di Sabah, orang ramai menjalani kehidupan sederhana - pertanian, memburu, membina dan menangkap ikan, dan menikmati keajaiban alam di depan pintu mereka. Tetapi gaya hidup yang aman ini berada dalam keadaan terancam, memandangkan tarikan besar-besaran melihat pembalakan haram memusnahkan hutan hujan utama di seluruh Borneo.

Imej oleh Sticky Rice Travel

Keluarga tukang gunting - keturunan suku kepala Murut - tidak berniat membiarkannya berlaku di Sapulot. Mereka telah menubuhkan projek komuniti untuk menggalakkan penduduk kampung untuk menanam tanaman lestari dan bukannya membangunkan ladang kelapa sawit yang merosakkan alam sekitar, dan memulakan pelancongan berskala kecil dengan harapan penduduk tempatan akan memahami nilai memelihara landskap.

Dan itulah sebabnya saya datang ke sini, untuk meneroka keajaiban semula jadi di rantau ini yang sedikit dilawati dalam lawatan keluarga, dan mengalami sedikit kehidupan yang baik untuk diri saya sendiri.

"Karst tunggal berdiri di atas kanopi"

Puncak yang menakjubkan di rantau Sapulot ialah puncak batu yang dipanggil Batu Punggul. Tumpuan misterius ini adalah salah satu kesilapan geologi dan sumber legenda tempatan: sesuai dengan kisah rakyat Murut, dikatakan telah menjadi rumah panjang yang berubah menjadi batu.

Batu itu dilindungi dari keterlambatan terutamanya oleh lokasi terpencilnya. Untuk sampai ke sini, anda perlu menuju ke Borneo, berhampiran dengan sempadan Indonesia, melakukan perjalanan pertama di dalam kereta 4X4 di sepanjang trek rotor, lalu beralih ke bot laju untuk perjalanan terakhir. Ketika bot itu meluncur di sepanjang sungai, kehebatan yang besar itu kelihatan, satu karst naik di atas kanopi. Menara batu kapur yang berukuran 300 meter ini adalah binatang yang akan kita naik - dengan tiada tali atau memanfaatkan ...

Imej oleh Sticky Rice Travel

Selepas melangkah ke atas melalui hutan hujan, kami mencapai dasar batu. Panduan yang lebih tua naik dahulu. Dia tahu setiap batu besar, dan menunjukkan pijakan semula jadi kepada orang-orang yang bergelora. Beberapa meter ke atas, anda perlu menentang keinginan untuk melihat ke bawah - ia jatuh ke bawah dinding jarum batu kapur tajam tajam.

Bahagian atas adalah puncak yang sempit, dan ketika akhirnya kami sampai di sana, kami duduk di sebuah langkan untuk mengambil pandangan yang menakjubkan: hutan hujan primer terbentang di segala arah tanpa tanda-tanda kehidupan modern. Ia adalah pemikiran yang tragis: hutan ini dibersihkan oleh pembalak. Mujurlah, ia hanya difikirkan sebagai kawasan sekitar Batu Punggul yang telah ditetapkan sebagai kawasan yang dilindungi - terima kasih, sebahagiannya, untuk usaha melobi keluarga Pergilah.

Perjalanan pulang ke bawah adalah ajaib: kami berenang dan terapung sepanjang perjalanan - jarak hampir satu batu. Ia hanya kami, sungai malas dan hutan Borneo - dan mudah untuk melihat mengapa Batu Punggul adalah tempat yang istimewa untuk penduduk Murut.

"Keajaiban semulajadi di bawah permukaan"

Sapulot mempunyai keajaiban semula jadi di bawah permukaannya juga. Gua Tinahas adalah harta karun geologi dan spesies subterranean. Ia juga merupakan tempat perlindungan bagi burung walet, yang sarangnya, yang dibina menggunakan air liur mereka sendiri, adalah ramuan suplemen sarang burung. Hidangan ini dipercayai menjadi afrodisiak di banyak negara Asia, di mana sarang mengambil lebih dari $ 1000 per kilo di pasaran gelap.

Tinahas adalah sasaran untuk pencuri sehingga keluarga Pakai menggunakan lawatan menyelam sebagai peluang untuk memeriksa sarang burung walet. Kami bertukar menjadi sebuah terowong yang membawa jauh ke dalam tanah. Memakai getah kampung kasut (kampung), kami melangkah melalui air buku lali dan memerhatikan labah-labah pemburu yang besar dan lipan yang berkaki panjang.

Tidak lama kemudian, kita melihat penglihatan yang mengagumkan: beribu-ribu kelawar berputar di sekeliling gua yang tinggi dengan bumbung yang mengepakkan sayap dan teriakan seperti orang yang menggeletar.

Imej oleh Sticky Rice Travel

Di bawah tanah yang lebih mendalam, sistem gua membuka ke katedral stalagmit dan stalaktit yang besar - pembentukan batu yang rancak yang menyala di lampu suluh yang terang-terangan.

Di sini, bertengger di tebing, ada sarang kecil yang mengandungi telur burung walet putih tunggal. Jaubi, pemandu termuda, hilang ke dalam kegelapan untuk memeriksa sarang lain.

"Melestarikan tanah ini lebih berharga dari keuntungan cepat"

Perjalanan itu berakhir di rumah panjang keluarga perompak. Ia berada di tempat yang indah, dengan rumput murni, rumah pokok, dan pemandangan ke ladang ke hutan hujan di luar. Ini adalah rumah komunal Richard Gunting dan keluarga lanjutannya, di mana kehidupan seolah-olah berkembang di kebahagiaan luar bandar. Anak sulung Richard Virgil menunjukkan kepada kita ladang sederhana, di mana mereka menggunakan kaedah pertumbuhan yang mampan seperti interspersing tanaman yang saling menguntungkan.Mereka bertujuan untuk menunjukkan kepada penduduk kampung jiran bahawa dengan mengekalkan pengeluaran berskala kecil - dan tidak menjual tanah mereka untuk pengeluaran minyak sawit - mereka boleh tumbuh cukup untuk memberi makan kepada mereka dan membuat keuntungan yang mencukupi untuk mengekalkan cara hidup mereka.

Kekayaan budaya Murut dipaparkan dengan sambutan tradisional. Pertama, pesta gaya Henry-VIII. Dalam budaya ini, tetamu makan terlebih dahulu, diikuti oleh anak sulung kepada anggota keluarga termuda. Kami memasukkan hidangan canggih, seperti babi hutan dan rusa (diburu oleh Richard sendiri), cermin ikan dengan cili dan bawang putih, pakis hutan, bunga pisang dan nasi.

Selepas makan malam, wain beras dikeluarkan dan permainan minum bermula. Sebuah periuk seramik besar yang dipenuhi dengan nasi dan wain dibawa keluar, dan kita bergilir minum melalui jerami buluh sehingga tahap wain telah jatuh oleh dua takuk pada batang penanda yang diukir. Ia semangat kaya yang langsung menuju ke kepala tetapi dibuat lebih enak dengan mengunyah sepotong daging babi liar.

Imej oleh Sticky Rice Travel

Terdapat lebih banyak hiburan yang akan datang: band mula memainkan irama yang memukau pada gong dan keluar datang anak-anak berpakaian kain sarung dan pakaian pahlawan yang terbaik. Mereka melakukan tarian shuffle dengan gerakan tangan elegan diikuti dengan tarian yang melibatkan langkah antara tiang buluh yang bergerak dengan cepat.

Semasa saya merenung kembali ke bandar pada keesokan harinya, saya berharap gaya hidup santai Murut akan berjalan di sini tidak berubah. Dan saya harap saya dapat mengambil beberapa rumah kehidupan yang baik dengan saya.

Untuk maklumat lanjut mengenai perjalanan ke Orou Sapulot dan petualangan lain di Sabah hubungi Sticky Rice Travel. Terokai lebih banyak Malaysia dengan Panduan Kasar ke Malaysia. Bandingkan penerbangan, cari lawatan, asrama buku dan hotel untuk perjalanan anda, dan jangan lupa untuk membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: