• Mengambil Dalam Seminggu

Pergi Tribal di Pulau Tanna, Vanuatu

Pergi Tribal di Pulau Tanna, Vanuatu

Setelah meninggalkan Rough Guides untuk pergi dan menjelajah beberapa pulau-pulau terkecil di Pasifik, Kia Abdullah mendapati ketenangan dan adrenalin di Pulau Tanna di timur Vanuatu.

Port Resolution Yacht Club - nama sahaja membangkitkan vistas starlet bejeweled yang menghirup koktel oleh jeti Monaco. Ia elegan, glamor, halus - tetapi juga sedikit kesilapan. Terletak di sebelah timur Pulau Tanna Vanuatu di Pasifik Selatan, set lapan banglo ini adalah yang saya gambarkan sebagai 'agak asas'. Dengan tanpa elektrik melarang dua jam pada waktu petang, bilik mandi berkongsi bilik yang sering dikunjungi oleh bug dan nyamuk, pancuran air sejuk (dan, semasa saya tinggal, tidak ada air sama sekali pada masa-masa tertentu pada hari itu), itu bukanlah lonjakan kemewahan. Ia membingungkan kemudian bahawa saya datang pergi berasa santai dan menyegarkan selepas lima malam di banglo yang paling asas.

Saya telah menempah penginapan di atas kesenangan, yang dicobai oleh tawaran untuk mencontohi budaya ni-Vanuatu sebenar. Ia hanya kemudian - setelah melakukan penyelidikan yang betul - saya mula bimbang. Adakah lima malam terlalu banyak? Adakah saya akan tayar dari pancuran sejuk dan trotoar tengah malam ke tandas? Dengan ganjaran, saya mendarat di Lapangan Terbang Whitegrass Tanna yang kecil.

Kami disambut oleh pengurus Werry Narua yang membungkus kami ke dalam pacuan empat roda untuk memandu dua jam yang melintasi pulau itu. Werry bukanlah kawan yang paling cemburu (ketika saya bertanya kepadanya bagaimana dia bertemu isterinya, keseluruhan versi kejadiannya adalah "kami bertemu semasa kami bermain sukan"), tetapi dia adalah seorang godfather di kalangan penduduk pulau itu, dan sering berhenti untuk bertukar-tukar salam, memberi seseorang angkat, menasihati anak-anak muda tentang bagaimana untuk mendapatkan rumah lelaki tua yang mabuk, penduduk feri untuk pengebumian dan sebagainya.

Kelab Resolusi Pelabuhan Port, Tanna oleh Peter Watson

Pada waktu saya tiba di Club Yacht, senja datang dan pergi dan alasannya dimandikan dalam kegelapan. Werry melompat keluar dan menghidupkan penjana, lampu rendah bersenandung hidup di luar rumah. Saya bertemu dengan Monique, isteri Werry, yang memberi kami makanan yang lazat di rumah dan menunjukkan saya ke banglo saya - sebuah bangunan satu bilik dengan dua katil dan, saya perhatikan dengan ketakutan manusia, banyak ruang terbuka untuk serangga dan serangga untuk cacing jalan masuk. Pada malam pertama, saya mendapat jaring nyamuk saya seperti Fort Knox dan terbenam ke dalam tidur yang mendalam dan tidak bermimpi.

Keesokan harinya, selepas mandi sejuk pertama, saya pergi untuk meneroka kawasan Resolusi Port, dinamakan oleh Kapten James Cook selepas HMS Resolution. Berikutan arahan Werry, saya datang ke 'Little Beach'. Berayun pasir kuning, perairan azure yang terang dan batu gunung berapi hitam yang dibuat untuk kepingan syurga yang menakjubkan mengingatkan Ko Phi Phi Alex Garland - tetapi tanpa pelancong yang ramai. Sebenarnya, sepanjang masa saya di sana, saya bertemu hanya satu lagi orang barat.

Pantai bersebelahan Little Beach menawarkan expanses besar pasir hitam paling lembut manakala 'White Beach' berdekatan melengkapkan trio mempesona. Semasa saya berehat di Little Beach pagi pertama, saya menyedari bahawa saya tidak perlu risau; Saya boleh menghabiskan lima minggu di sini - lima malam akan menjadi mudah.

Little Beach, Tanna oleh Peter Watson

Malam-malam pada hari Jumaat khususnya menarik kerana pelawat dapat melihat ritual kultus 'John Frum' di Namakara. Ahli-ahli kultus menyanyikan lagu-lagu pujian kepada lagu-lagu pujian pertempuran Amerika untuk menghormati John Frum - angka yang paling sering digambarkan sebagai seorang pejuang Perang Dunia II Amerika - dengan harapan bahawa dia akan satu hari membawa mereka kekayaan material Amerika barat. Di lima kilometer dari Resolusi Port, Namakara mudah untuk mendapatkan dan menawarkan cara yang unik untuk menamatkan minggu kerja.

Tempat menarik lain di pulau itu termasuklah 'Giant Banyan Tree'. Pada ketinggian 80 meter dan lebih 100 meter, ia lebih besar daripada padang bola sepak dan terus berkembang pada hari ini. Ia adalah beberapa jam perjalanan dari Port Resolution dan, pada kira-kira £ 15 seorang, adalah seorang lelaki mahal tapi patut dikunjungi jika anda mempunyai masa dan wang tunai.

Namun tarikan yang paling tidak dapat disangkal di pulau itu ialah Gunung Yasur, salah satu gunung berapi aktif yang paling mudah diakses di dunia. Yasur telah meletus hampir berterusan selama 800 tahun dan terus berbuat demikian beberapa kali sejam - menjamin bunga api untuk kebanyakan pelawat.

Lawatan saya ke Yasur bermula sebelum kejatuhan 40 minit dari Port Resolution, diikuti dengan berjalan kaki 10 minit berjalan kaki ke kawah. Ramai pelawat memilih untuk tinggal di titik tontonan pertama tetapi ketika itu adalah tempat yang bagus untuk menonton letusan dari dua kawah Yasur yang lebih besar, ia tidak menawarkan pandangan ke dalam kawah itu sendiri. Saya berjalan 10 minit lagi ke tempat yang membolehkan pemandangan langsung ke kawah kedua penuh dengan abu hitam dan lava yang meleleh.

Gunung Yasur, Tanna oleh Peter Watson

Malam itu bermula dengan beberapa letusan kecil tetapi, dalam 15 minit, saya mendengar bunyi gemerincing perut yang diikuti oleh meter pukulan lava merah ke udara di atas. Gegaran penuh kekaguman diikuti dengan langkah kolektif dari pinggir kawah. Dengan tidak ada langkah berjaga-jaga keselamatan untuk mengawasi akses ke gunung berapi, satu langkah yang salah dapat menyebabkan anda jatuh ke kedalamannya. Saya mendapati diri saya berulang kali menarik balik Peter yang bersandar di tepi tepi mengambil gambar.

Apabila kegelapan jatuh, saya memerhatikan - dan merasakan - banyak letusan bumi yang gemetar.Pada satu ketika, suar tunggal terbang di atas kepala saya dan mendarat mengancam rapat. Sebagai seorang pelancong Perancis berdekatan, ia merasakan "super dangereux".

Sekitar pukul 6 petang, kebanyakan pelawat beralih kembali ke pemindahan menunggu mereka. Saran saya adalah untuk bersetuju dengan penginapan yang panjang dengan pemandu anda sebelum pukul 7 malam, kami mempunyai gunung berapi untuk diri kita sendiri - dengan pasti salah satu pengalaman perjalanan saya yang paling utama. Namun ia bukan sebab utama mengapa saya mengesyorkan lawatan ke Tanna.

Pulau ini, dan khususnya kampung Port Resolution, adalah penawar yang sempurna untuk tekanan kehidupan moden. Kesungguhannya terletak pada kesederhanaannya, satu sifat yang Werry sedar mengekalkan: "Saya mahu orang ramai mengalami kehidupan kampung sebenar," katanya kepada saya. "Jika anda mahu tinggal di sebuah hotel besar, terdapat banyak tempat untuk anda. Anda datang ke Tanna dan Resolusi Port untuk hidup seperti yang kita lakukan. "

Port Resolution Village, Tanna oleh Peter Watson

Pada asasnya, Werry menggalakkan para tetamu untuk kembali ke asas-asas. Penduduknya tinggal di pondok-pondok buluh dengan bumbung jerami, tumbuh atau menangkap makanan mereka sendiri, mencuci pakaian dan pinggan mereka dengan tangan, dan menjalani kehidupan yang mudah tanpa dicemari oleh ramuan materialisme. Seperti kebanyakan ni-Van, mereka sangat berpengalaman dengan masa mereka, ingin tahu, menghormati dan, dengan jelas, salah satu daripada orang-orang yang paling bahagia di dunia. Dan mereka berjangkit. Menginap di Resolution Port mengembalikan rasa kedamaian dan kesejahteraan yang telah lama dilucuti oleh kampung halaman saya yang berasap, berdebu di London.

Dalam perjalanan pulang dari Yasur, saya melihat Werry berhenti untuk penumpang lain. Ia mengingatkan saya, kerana semua perjalanan yang baik, ia bersifat manusia untuk bercakap, ketawa, berkongsi cerita dan membantu orang lain - sesuatu yang jarang anda lihat di Sheraton.

Terokai lebih banyak dunia dengan ebooks Rough Guides. Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: