• Mengambil Dalam Seminggu

Menonton ikan paus di Taman Negara Booderee

Menonton ikan paus di Taman Negara Booderee

Bertengger di pinggir Taman Negara Boodereetebing yang menakjubkan, runtuhan Cape St George Lighthouse menawarkan tempat yang sangat baik untuk melihat ikan paus dan ikan lumba-lumba di perairan di bawah. Penulis Rough Guides Sara Chare pergi mencari gergasi sukarela alam.

Berdiri di platform tontonan di Rumah Api Cape St George di Taman Negara Booderee, saya memeluk teropong murah dan baru dibeli ke dadaku dan beralih ke laut yang kaya biru.

Taman ini terletak di pantai New South Wales, kurang dari tiga jam di selatan Sydney, dan dikendalikan bersama oleh Komuniti Orang Asli Wreck Bay dan Pihak Berkuasa Taman Negara Australia. Meliputi kawasan yang dikenali sebagai "teluk banyak", ia adalah rumah kepada satu-satunya Taman Botani milik Orang Asli di Australia, lebih daripada lapan ratus hektar taman marin dan pantai pasir putih yang mempesonakan.

Antara bulan September dan November, tebing lasak taman adalah salah satu tempat terbaik di pantai selatan untuk melihat paus berhijrah; ikan paus Humpback dan Paus Selatan yang megah yang dilalui oleh mereka yang muda, dalam perjalanan pulang dari tempat pembiakan di pantai Queensland.

Saya telah tiba ke penghujung tetingkap menonton ikan paus yang disyorkan - antara 11 pagi dan awal petang - dengan harapan bahawa sekurang-kurangnya ada beberapa ikan lumba-lumba yang menendang. Hari itu hangat dan berangin, lautan biru gelap berkibar dengan putih pecah gelombang. Burung laut beroda di atas kepala, dan rumput berkibar di atas bunyi laut.

Di sebelah saya lelaki sedang mengamati lautan, kamera kanta zum yang menggantung dari lehernya. "Terdapat dua puluh paus dalam dua hingga tiga jam terakhir, dan beberapa lumba-lumba biasa", dia memberitahu saya. Saya tegang mata saya dengan harapan mudah ke kejauhan, tetapi semua yang saya dapat buat ialah satu bot berlayar yang bersendirian, di tengah laut yang berbuih.

Sedih, saya mengalih perhatian saya ke rumah api. Ia dibina di sini pada tahun 1860 untuk membantu navigasi, hasil daripada jumlah bangkai kapal dekat Cape St George pada abad kesembilan belas. Ini ternyata menjadi tempat yang kurang baik untuk mercu; cahaya itu tidak dapat dilihat oleh kapal yang mendekati dari utara dan hanya tidak dapat dilihat oleh orang-orang yang datang dari selatan. Namun walaupun kegagalan rumah api untuk menghindari bangkai, tidak sampai hampir empat puluh tahun kemudian pengganti ditubuhkan dalam kedudukan yang lebih baik.

Hari ini, rangka-bangunan rumah api rumahnya cukup utuh, blok batu pasir tebal dan tebal membekalkan dengan baik terhadap unsur-unsur. Menara itu, sangat sedikit kecuali untuk pangkalannya; hanya satu gundukan runtuhan cuaca yang menghadap ke arah laut, diselaraskan dengan rumput hijau terang yang dikelilingi oleh pokok ganjil.

Lawatan saya ke laman web ini lengkap, saya mengambil satu yang terakhir, melihat panjang gelombang. Saya cuba tidak terlalu kecewa. Lagipun, saya sepatutnya tiba lebih awal.

Ketika senja lembut, saya pergi. Melangkah keluar ke laut untuk kali terakhir, saya mencari sesuatu yang menyerupai ikan paus yang melanggar, tetapi hanya melihat sebuah keluarga di pantai di bawah ini dan sekumpulan penunggang basikal berhenti untuk menarik nafas.

Tiba-tiba, ketika saya berpaling, saya melihat sesuatu dari sudut mata saya, tempat kelabu, belakang melengkung dan kemudian sirip. Di sana mereka: tiga lumba-lumba bottlenose agak berhampiran pantai, mengambil kesempatan daripada makanan yang dibawa oleh air pasang. Saya berdiri, tersenyum ketika saya memerhatikan mereka berjalan dengan anggun melalui air, muncul kurang dan kurang kerap sehingga akhirnya mereka melepaskan laut terbuka.

Sekarang, saya sudah bersedia untuk pergi.

Pelbagai syarikat tempatan menyediakan lawatan ikan lumba-lumba dan ikan paus di kawasan itu. Sekiranya anda ingin menerokai lebih banyak negara, beli Panduan Rough ke Australia. Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: