• Mengambil Dalam Seminggu

Membongkar misteri dinasti Baekje di Korea

Membongkar misteri dinasti Baekje di Korea

Bar mereka dengan pengetahuan yang saksama tentang sejarah Korea, beberapa yang pernah mendengar tentang kerajaan Baekje. Walaupun lama ditelan oleh pasir waktu, dinasti kuno ini adalah salah satu tanda air budaya kebudayaan Asia Timur, dan pengaruhnya masih dapat dirasakan hari ini: raja-raja mereka memperkenalkan Buddhisme ke Korea dan Jepun, sementara kaisar Jepun sendiri mempunyai keturunan Baekje . Di samping itu, tukang-tukang Baekje menghasilkan perhiasan dengan keindahan luar biasa, serta tembikar berkualiti yang tidak dapat ditandingi hingga ke hari ini.

Bersama-sama dengan Silla dan Goguryeo, Baekje adalah salah satu dari tiga Kerajaan di Korea. Ia berlaku pada 18BC selepas beberapa keluarga dalam pertempuran: kerajaan yang baru lahir Goguryeo diluluskan dari pengasas kepada anak lelaki pertama, berdetik anak ketiga, Onjo, yang memilih untuk menubuhkan kerajaannya sendiri. Tidak ada yang tersisa di ibu kota pertamanya - Wiryeseong, di Seoul sekarang - untuk menerokai sejarah sejarah yang terlupa ini, kita perlu meneruskan ke selatan ke Gongju.

Lebih kurang sejam perjalanan bas dari Seoul, ia adalah sebuah bandar yang kecil dan sederhana yang berfungsi sebagai ibu kota Baekje dari 475-538 M. Ia sangat mesra pengguna - semua pemandangan yang menarik terletak dalam jarak berjalan kaki yang mudah. Saya memilih untuk mengetuai lurus ke makam-makam kerajaan, sekumpulan lembu rumput yang berumput di mana raja-raja Baekje dikebumikan. Semua makam telah dijarah selama berabad-abad lamanya, iaitu Raja Muryeong (r. 501-523), yang dijumpai penuh pada tahun 1971, menghasilkan beribu-ribu keping Baekje barang kemas, serta rangka raja dan isterinya. Buah-buahan penemuan yang mengagumkan ini kini mengisi muzium yang berdekatan, yang merupakan salah satu yang terbaik di tanah itu. Puncaknya adalah, tanpa keraguan, diadem emas emas yang pernah dipakai seperti telinga kelinci di atas kulit kepala yang regal.


Perjalanan singkat ke pusat bandar adalah Gongsanseong, sebuah kubu zaman Baekje. Dihiasi dengan bendera-bendera palsu yang berkilauan, dinding-dindingnya yang besar memberikan pemandangan yang menakjubkan ke bandar - dan, jika anda memilih untuk berjalan lilitan yang kadang-kadang curam, kerja keras. Bahagian dalaman pokok ini mempunyai laluan berjalan sendiri yang menyenangkan, menyambungkan satu siri pavilion yang dicat. Berdiri di sebelahnya adalah sebuah plak yang memperingati sepasang pokok yang pernah memberikan tempat perlindungan raja Baekje sementara bentengnya diserang. Dalam demonstrasi awal kebodohan yang mulia, beliau kemudian membuat pokok-pokok Menteri-Menteri Negeri.

Kini untuk kemuncak peribadi saya untuk perjalanan ke Gongju: makan. Berbanding pintu masuk kubu adalah Gomanaru, salah satu restoran kegemaran saya di seluruh negara. Makanan di sini adalah wajar tradisional, dengan kebanyakan pengunjung memilih makanan jamuan penuh. Ini melihat meja yang ditutup dengan dua hidangan sampingan yang menawarkan semua jenis kelezatan. Setelah mengambil sampel paku paku, acorn jeli, sup kacang soya, kerang, ikan sungai, tauhu pedas dan sekurang-kurangnya enam jenis kimchi, cukup dimanfaatkan sepenuhnya tanpa menyentuh hidangan utama (yang biasanya dibalut itik). Untuk beberapa dolar lagi, mungkin ada segalanya ditutup dengan bunga yang boleh dimakan.

Dan kemudian tidur. Pada lawatan saya, saya memilih untuk tidur oleh makam diraja di rumah kayu tradisional yang dikenali sebagai hanok. Dengan pintu gelangsar, dinding yang ditutupi kertas, bumbung berjubin dan lantai yang dipanaskan dari bawah dengan api yang menggelegak, ini adalah hari mendekati perhubungan terdekat Korea ke tempat tinggal Baekje sendiri. Untuk meneruskan semangat tradisi, saya membeli sebotol makgeolli, wain beras yang enak yang dinikmati oleh Korea selama berabad-abad - Gongju terkenal dengan buah berangannya, dan sendiri makgeolli adalah berperisa seperti itu. Selepas menikmati minuman saya di bawah bintang-bintang, kehangatan dan bau kebakaran kayu bermakna bahawa saya melangkah sesaat, bermimpi tentang hari-hari dinasti Korea.

Meninggalkan Komen: