• Mengambil Dalam Seminggu

Berbasikal gunung yang melampau di Ladakh, India

Berbasikal gunung yang melampau di Ladakh, India

Berbasikal gunung di ketinggian di rantau Himalaya Ladakh di utara India mengambil nafas anda, menulis Alasdair Baverstock.

Di atas trak itu, kami bergegas ke arah kami di jalan raya yang sempit, melemparkan batu-batu ke arah pergunungan yang curam, Sonam Norbu mengambil kedua-dua tangan dari roda dan meraba-raba untuk lebih ringan. Tanpa terkejut oleh senario fatal yang mungkin ditunjukkan oleh sikapnya yang cavalier, saya merampas rokoknya dan menyalakannya untuknya. Nasib baik saya hanya membuat perjalanan keluar dengan gila Ladakhi ini; pulangan saya, menaiki semula basikal gunung, boleh dilakukan pada kadar saya sendiri.

Tiba di Khardung La, salah satu laluan jalan raya tertinggi di dunia pada 5,358m di atas paras laut, puncak puncak salji kelihatan seperti sarkas; Bendera doa Buddha meletup keluar dari kuil puncak bukit, di mana seorang biarawan telah memerintahkan sistem tannoy dan berfilsafat kepada orang ramai yang berkeliaran di bawah. Di "Kafeteria Tertinggi di Dunia", para pelancong yang berwajah pucat (bergegas sama ada dengan ketinggian atau gaya memandu tempatan) menghirup teh hitam yang saraf, sementara para penunggang kulit berkaki kulit duduk di atas babi mereka, mengambil rehat dari perjalanan jalan raya Himalaya . Lebih jauh di sepanjang jalan, sebuah muzium bersaiz kebun dan bengkel taman sedang melakukan perdagangan yang menderu.

Saya berada di utara India, di wilayah Ladakh, Himalaya yang kebanyakannya Buddha, yang bermaksud "lulus gunung" dalam dialek tempatan. Wilayah ini adalah rumah kepada masyarakat pelarian Tibet yang besar, kebanyakan mereka menjual pisau kukhuri gaya Gurkha dan bendera doa dari bazar di ibu negeri Leh; kisah penderitaan mereka di bawah imperialisme Cina datang secara percuma.

Pencari gemuruh didorong oleh pas, yang menara di atas bandar, oleh syarikat pelancongan. Setelah melihat sekeliling di bahagian atas, para backpacker menyerahkan basikal gunung ke freewheel 40km ke Leh. Bersedia untuk memisahkan cara-cara dengan teh hitam dan kekurangan oksigen yang membawa ramai pelawat ke lulus, saya melompat ke pelana dan mula pedal.

Jalan raya itu, lebih sedikit daripada trek tanah di hujung yang lebih tinggi, angin di sekitar bukit-bukit yang gersang, menyampaikan trak, bas, dan teksi yang membuat perjalanan selama 14 jam dari Manali di selatan. Jauh di seberang, di seberang lembah hijau di bawah, rentang Karakoram dapat dilihat, jisim yang diliputi salju berkilauan melalui langit biru muda.

Bulan yang masih kelihatan pada waktu tengah hari, digantung di atas puncak ketika saya melangkah turun, bola putih digantung di udara tipis. Boulders oleh jalan-jalan memberi amaran kepada pemandu-pemandu laluan yang berbahaya, dengan mesej yang dicat ke permukaan mereka dalam cat kuning dan hitam. "Mendapatkan Brek, Memperolehi Lesen!" Telah menyatakan satu, "Slow Drive, Long Life" yang lain.

Jalan raya bertambah baik kepada permukaan berturap selepas satu jam rundingan pothole bergigi gigi, peningkatan kelajuan yang membolehkan pelumba melayari dengan lancar dan cepat di sekitar selekoh laluan. Sekumpulan pekerja jalan telah berbuka untuk makan tengahari ketika saya melangkah lalu. Berhenti bercakap dengan mereka, mereka menawarkan untuk berkongsi makan dengan saya.

Setelah memegang dua chapatis (flatbreads berukuran pokok) di tangan kiri saya untuk membentuk mangkuk, mereka mengisi roti dengan kari dan saya memakannya dengan tangan yang lain. Apabila kari sudah hilang, mangkuk yang boleh dimakan adalah berikut. Tawaran dalam pertukaran paket cookies dan jawapan kepada soalan tentang negara asal saya, saya mengambil gambar mereka dan berlepas, melambai selamat tinggal ketika saya melarikan diri menuruni bukit.

Yaks dapat dilihat dari tepi jalan, binatang-binatang besar yang mengalir di bahagian bawah, di mana plot kecil tanah pertanian kecil membentuk lereng utara Leh. Dengan pembengkokan setiap bengkok pandangan masing-masing lembah adalah lebih hebat daripada yang terakhir. Di sepanjang peregangan bawah lurus saya mendapati diri saya berlumba dengan seorang pemandu trak mengangkut ayam terbuka ayam ke bandar. Bunyi yang mengepul di telinga saya adalah petunjuk terbaik sejauh mana saya berada di hadapannya.

Menunggang kembali ke Leh, beberapa jam kebahagiaan yang terakhir dipecahkan seperti India - walaupun versi yang jauh lebih santai di provinsi ini terutama Buddha - memperkenalkan dirinya dengan tanduk yang berlegar dan teriakan penjual makanan jalanan. Mengeluarkan motosikal di syarikat pelancongan dan mengembara di jalan raya, pemandu becak turun untuk menawarkan perkhidmatan mereka. Melambaikan mereka dengan sapu tangan yang diamalkan saya terus berjalan, lebih suka pergi pada kadar saya sendiri untuk seketika.

Meninggalkan Komen: