• Mengambil Dalam Seminggu

Meneroka Pulau Cockatoo, Sydney

Meneroka Pulau Cockatoo, Sydney

Terletak di tengah-tengah Pelabuhan Sydney, Cockatoo Island adalah lokasi yang disenaraikan sebagai Warisan Dunia dengan banyak sejarah untuk dijumpai. Untuk mencari beberapa kebenaran tentang masa lalu pulau yang gelap sebagai jawapan Australia ke Alcatraz, Sara Chare mengikuti Trail Tawarikh Pulau Cockatoo.

Australia sendiri pernah dianggap sebagai satu penjara besar, dengan pengangkutan ribuan tahanan British ke negara itu antara 1788 dan 1868, dan pada 23 Februari 1839, enam puluh tahanan tiba di Pulau Cockatoo setelah Gubernur George Gipps memutuskan ia akan menjadi baik tempat untuk penjara baru. Hari ini, pulau ini mengalu-alukan pelancong, pengembara harian keluarga, dan penduduk Sydney yang bergaya yang datang untuk meminum anggur dan menggigit pizza di Bar Island.

Selepas perjalanan feri selama 15 minit dari Darling Harbour, saya tiba di pulau itu, yang telah menjadi penjara dua kali, tapak sekolah perempuan, rumah ke galangan kapal terbesar di Australia, dan kini merupakan tapak Warisan Dunia yang tersenarai kerana sejarahnya yang bersifat intrinsik nilai. Terdapat beberapa jalan berpandu diri yang mencatatkan sejarahnya tetapi saya telah menyelesaikannya mengikut jejak Convict, jadi selepas mengambil peta saya, saya berangkat.

Bangunan pertama yang saya datang adalah Shop Engineers 'and Blacksmiths' Shop, sebuah ruang perindustrian yang besar yang dipegang oleh girders besi dan bata, dan yang berbau merpati dan debu. Dibina pada tahun 1850-an, dan walaupun hanya jentera perumahan dan ruang kosong, ia adalah tempat yang paling menarik yang membuatkan anda mahu mencambuk kamera anda dan mengambil gambar-gambar yang bergaya dan bergaya.

Saya keluar melalui pintu biru kecil yang mengingatkan sayaAlice di Wonderland, menjaga mata saya terbuka untuk tanda-tanda merah menunjuk jalan, dan tidak lama lagi melihat Fitzroy Dock, yang dibina selama satu dekad oleh banduan yang dibelenggu membungkus pinggang dalam air. Bangunan-bangunan di sekelilingnya terbuat dari batu pasir yang dikumpulkan oleh ketibaan pertama, dan di sini 550 orang ditempatkan di ruang yang dimaksudkan untuk 300. Keadaannya mengerikan: tidak ada kemudahan mencuci, sedikit atau tanpa ventilasi. Tidak mengejutkan bahawa rusuhan berlaku, di mana penjaga akan mengambil gambar di khalayak dari keselamatan rumah penjagaan (kini cengkerang atap). Mana-mana penjaga dada akan dikurung sehingga satu bulan dalam salah satu daripada dua belas sel pengasingan bawah tanah - dikenali sebagai "kubur untuk hidup" - dengan hanya tikus untuk syarikat. Saya mengagumi pemikiran dan berpindah, hanya untuk mengetahui apa yang tersisa daripada beberapa silo bijirin enam meter yang ditebang keluar dari batu menggunakan alat tangan sahaja; dikatakan bahawa jika seorang banduan tidak mencapai kuota batu hariannya, dia tidak diangkat pada hari itu.

Biloela House adalah perhentian terakhir di laluan sebelum mengambil tangga kembali ke paras bawah tanah. Bertentangan di titik tertinggi pulau itu, ia bertujuan untuk penguasa dan keluarganya, dan duduk di atas beranda lebar yang rendang, menonton bot berlayar dan mendengar suara burung camar dan tanduk feri, saya merenungkan sejarah banduan Cockatoo Island . Dengan syarat-syarat di pulau itu sangat menyedihkan dan dengan Sydney sangat menarik dan kelihatan, kebanyakan orang akan berfikir tentang melarikan diri, tetapi hanya sedikit yang mencuba. Kebanyakan banduan tidak boleh berenang dan mereka yang tahu perairan itu penuh dengan jerung serta rondaan perahu dayung.

Walau bagaimanapun, penghibur yang paling terkenal adalah Frederick Ward, yang lebih dikenali sebagai Kapten Thunderbolt, yang berada di Cockatoo selama tujuh tahun kerana mencuri kuda. Pada tahun 1863, dia berenang ke pantai selepas isteri sebahagiannya yang berketurunan-isteri Aborigin, Mary Bugg telah berenang ke pulau itu untuk meninggalkan alat yang diperlukannya. Mary menunggu dia di pantai yang bertentangan, dilengkapi dengan kepalan putihnya yang amanah, dan pasangan itu akhirnya pergi ke kebebasan. Undang-undang itu tidak mengejar Kapten Thunderbolt sehingga 1870 ketika dia ditembak dekat Uralla di New South Wales. Nasib baik untuk saya, saya tidak perlu menunggu malam berkabut tanpa bulan, meninggalkan pulau, ada feri dalam 30 minit. Itulah masa yang cukup untuk membeli kopi dari kafe Airstream, mengagumi pelabuhan dan menikmati hakikat bahawa masa telah berubah.

Sekiranya anda ingin menjelajah Sydney dan negara besar ini, gunakan Panduan Rough kami ke Australia. Asrama buku untuk perjalanan anda dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: