• Mengambil Dalam Seminggu

Meneroka teres beras Banaue, Filipina

Meneroka teres beras Banaue, Filipina

Teres beras Banaue pernah menjadi kolaj berwarna yang berliku-liku yang bertumpu ke kawasan gunung di provinsi Ifugao di Filipina. Selepas hampir ditinggalkan oleh penduduk tempatan, ladang-ladang ini kini dihidupkan semula sebagai petani muda kembali bekerja di sawah. Semasa menyelidik Panduan Rough baru ke Filipina, Kiki Deere terperanjat oleh kecantikan dan kefungsian teres teres Banaue.

Saya mengikut panduan saya Elvis di sepanjang jalan yang sempit yang menyeruputnya melalui pemandangan yang cerah. Kami memanjat siri langkah-langkah batu kecil yang tidak dapat dilepaskan dari pergunungan. "Kami menuju ke sudut pandangan!" Elvis teruja dengan keseronokan. Saya terlalu sibuk cuba menyeimbangkan di sepanjang tangga untuk mengelakkan kejatuhan yang tidak menyenangkan, dan tidak sampai kita sampai ke puncak dan saya berpaling yang saya menyedari apa yang mengelilingi saya: pandangan yang mengagumkan tentang teras beras yang menenun di sekitar pergunungan seperti tangga gergasi. "Jika anda menyertai sawah ini hujungnya, mereka akan mencapai setengah jalan di sekeliling bumi", dia memberitahu saya.

Menetapkan Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1995, teres batu dan lumpur ini dengan teliti mengesan kontur Pegunungan Cordillera di Luzon Utara, dan menjadi pusat kepada kelangsungan penduduk Ifugao sejak Filipina sebelum penjajahan.

Gambar oleh Kiki Deere

Landskap yang hidup ini, dengan sistem pengairan yang rumitnya menuai air dari puncak gunung berapi kabus, mencerminkan penguasaan yang jelas dalam teknik-teknik struktur dan kejuruteraan hidraulik yang hampir tidak berubah selama lebih dari dua millennia. Seni mempertahankan teras diluluskan secara lisan dari generasi ke generasi dengan ritual suku tradisional yang menimbulkan semangat untuk melindungi sawah. Sehingga hari ini, bulu dewa-dewa beras dihormati dan ditempatkan di ladang dan lumbung untuk membawa hasil yang banyak dan melindungi terhadap roh-roh jahat dan malapetaka.

"Apabila saya berumur tujuh tahun, saya akan menuju ke sawah dengan datuk saya. Dia akan mengajar saya cara membaiki duri, meratakan kawasan. Saya menunggang kerbau yang akan bermain seperti anjing kadang-kadang; berlari ke belakang dan sebagainya, "... suara Elvis dipenuhi dengan kehangatan ketika ia menceritakan pengalaman zaman kanak-kanaknya, dan saya merasakan kelainan nostalgia untuk hari-hari kanak-kanak zaman kanak-kanak yang riang dibelanjakan untuk bekerja di ladang.

"Padi yang kami hasilkan di sini di Ifugao hanya untuk kegunaan peribadi tetapi kadang-kadang tidak cukup. Rata-rata, keluarga Ifugao mempunyai lima orang anak, ditambah ibu bapa. Itu adalah tujuh mulut untuk memberi makan. Dan kita makan nasi tiga kali sehari. "

Rata-rata orang Filipina menggunakan lebih dari 120kg beras setahun. Nasi komersial, seperti yang diketahui di Cordilleras, ditanam dalam jumlah besar di kawasan tanah rendah dengan penggunaan baja, dan dieksport ke luar negara.

"Ingatlah bahawa terdapat hasil yang tidak baik juga - apabila beras yang kita tumbuh di sini tidak mencukupi, kita akhirnya membeli beras komersil dari tanah rendah", Elvis terus memberitahu saya. Oleh itu, sangat jarang jika keluarga Ifugao memiliki beras yang lebih banyak untuk dijual.

Bagi petani Ifugao, teras adalah satu-satunya sumber pendapatan. Dengan upah harian kurang daripada AS $ 6, semakin banyak golongan muda Filipina, dalam beberapa tahun kebelakangan ini, berhijrah ke kawasan bandar dan meninggalkan lapangan kerja. Akibatnya, beberapa teres beras telah ditinggalkan dan semakin merosot. Keadaan ini mencapai tahap yang mengerikan bahawa teres diletakkan di dalam senarai Warisan Dunia di Bahaya pada tahun 2001.

Tetapi Elvis memberitahu saya keadaan kini bertambah baik: "Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, saya melihat sebahagian besar sawah ditinggalkan dihidupkan semula. Saya akan mengatakan lebih daripada 90% sedang digunakan pada masa ini. "

Memandangkan harga karung beras (50kg) kini berada pada AS $ 45, meningkat empat kali ganda dari pertengahan tahun 1990-an, sawah perlahan-lahan dirawat semula, dengan anak-anak muda kembali ke wilayah rumah mereka untuk bekerja dengan keluarga mereka.

Gambar oleh Kiki Deere

Dalam dekad yang lalu, program telah dilaksanakan oleh kerajaan tempatan untuk memelihara landskap semula jadi ini, dan pada tahun 2012 teres telah berjaya dikeluarkan dari Senarai Bahaya. Namun, kawasan ini terus menghadapi cabaran baru. Perubahan iklim dan gempa bumi yang kuat telah menyebabkan empangan bergerak, dengan itu mengalihkan semula sistem air dan menjejaskan sistem hidraulik teres. The Ifugao mesti mengatasi cabaran-cabaran ini supaya teres dapat berfungsi sebagai keseluruhan yang seimbang, dengan pelancongan lestari yang terbukti menjadi salah satu jawapannya.

Seorang wanita tua menyepak di dalam padang, selendang kirmizi yang dibalut kepalanya untuk melindunginya dari sinar matahari yang terik. Di teres bersebelahan, seorang rakan bersandar berdiri lutut mendalam dalam lapisan lumpur lumpur, tangan kasarnya erat di sekeliling sekop kayu. Dia meratakan padang untuk musim penanaman yang akan datang. Masa tahun ini - November dan Disember - lazimnya disebut sebagai "masa cermin" selepas penampilan cermin 'berbentuk paddies' kerana mereka terletak di lapisan air.

Bulan-bulan lain membawa pelbagai warna yang berlainan: "Masa penanaman adalah pada pertengahan Januari, sehingga kira-kira pertengahan bulan Februari. Kemudian nasi memerlukan sedikit masa untuk menstabilkan. Sekitar bulan April, teres adalah paling hijau, pada bulan Jun dan Julai, semasa musim menuai, mereka menjadi kuning, dan pada bulan Ogos mereka emas dengan bijirin masak, dan kemudian coklat. "

Saya cuba untuk gambar teres di peringkat yang berbeza, berubah menjadi warna pelangi sepanjang tahun, dan ingat berapa banyak cerun 70 darjah ini telah membentuk kehidupan orang-orang di sekelilingnya. Saya melihat merentasi pergunungan ke dusun kecil yang selesa di dalam teres, permaidani keharmonian antara manusia dan alam semula jadi yang benar-benar penglihatan.

Sekiranya anda ingin meneroka lebih banyak Filipina, anda boleh membeli Panduan Kasar ke Asia Tenggara pada Belanjawan sekarang.Tempah asrama untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: