• Mengambil Dalam Seminggu

Pertandingan penulisan perjalanan 2016: pemenang!

Pertandingan penulisan perjalanan 2016: pemenang!

Selepas lebih daripada 800 penyertaan dan minggu perbincangan, kami dengan sukacitanya mengumumkan bahawa Olivia Toye adalah pemenang pertandingan menulis Rough Guides dan GapYear.com. Tahniah Olivia!

Para hakim sangat kagum dengan ceritanya yang cerdas, membawa pembaca melalui kepingannya dengan dmembuat pemerhatian bersama-sama dengan gambaran landskap hebat di rantau ini.

Anda boleh membaca catatan penuh di bawah. Artikel-artikel yang dikemukakan oleh pelari-pelawat boleh dibaca di sini.

Tempat yang paling indah di dunia

Sebuah keluarga Tibet, bengkak dan gemuk dari lapisan tebal pakaian bulu yak, menatap dengan bemusement dari dinding tembok batu mereka. Wanita sulung, dengan mengamalkan arah kami, menunjuk bukit dan menggumam sesuatu di Tibet.

Mereka mempunyai pusingan yang kecil untuk pipi sejak bertahun-tahun menggigit gunung sejuk, kulit mereka mempunyai kulit yang kusam kulit yang usang dan mata mereka menampakkan rasa ingin tahu yang berterusan. Sungguh ingin tahu tentang kami, apabila kami melangkah jalan berdebu di atas penyelesaian batu permata yang sederhana dan keahlian yang mengagumkan.

Tangan pada pinggul dan sedikit bengkok di dalam silau cahaya matahari awal musim bunga, kita terengah-engah, dari udara nipis di 4010m di atas paras laut, dan dari keindahan semulajadi luar biasa yang meletakkan di hadapan kita. Menebang cakrawala ialah Dataran Tinggi Tibet, bumbung dunia.

Ia adalah sejenis kecantikan aneh di kedalaman Sichuan Tibet. Mentah dan dramatik, dengan gunung-gunung kelabu yang menakutkan dihiasi dengan halo salji yang halus, mereka naik begitu tinggi di atas padang rumput yang tidak berkesudahan, entah bagaimana menguruskan untuk mengurangkan keruntuhan tanah di bawah.

Imej oleh Olivia Toye

Seperti yang kita telah lulus melalui laluan ke Tagong pagi itu, skrip Tibet kursif dicat pada batu halus yang besar di sepanjang tebing sungai. Lembaran doa Buddha melayang ke lembah.

Ia adalah perasaan yang tidak dapat dijelaskan untuk melihat sesuatu yang ditakrifkan oleh kepentingan agama seperti itu, dengan ketekunan budaya tradisional, oleh penganiayaan dan pendudukan. Walaupun sudah ada zaman tentera Mongol yang memegang pedang Genghis Khan, cengkaman Cina di tanah air Raja Tuhan masih meninggalkan kerudung misteri yang tebal di sekitar para nomad.

Namun di bandar Tibet kecil ini di barat Sichuan, hampir tidak ada jejak orang Cina. Orang ramai lebih tinggi dan lebih luas. Warna lebih kaya; burgundies dalam dan oren dibakar menggantikan keberanian neon merah. Kedengaran suara dialek Sichuan memudar ke arah melodik Tibet, dan tidak ada yang bergegas. Ia tenang.

Kami duduk di luar biara yang menyaksikan orang ramai datang dan pergi, para bhikkhu mengamuk melintasi lantai batu berbatu dari satu sisi dinding majmuk ke yang lain, di mana tong besar seperti roda doa berputar dengan harapan Buddha. Matriarchs dalam pakaian Tibet mereka duduk dalam kumpulan tiga atau empat dan berbual-bual, melontarkan mata yang berjaga-jaga pada anak-anak kecil itu - tiada apa-apa tetapi pipi yang rosak dan tangan kecil yang kotor mengalir keluar dari kelengkungan mereka.

Apabila matahari terbenam di Tagong, warna-warna semakin bertambah di warna emas; gunung-gunung dalam semua keagungan mereka hampir melindungi perlindungan tanah di bawah mereka. Kami telah meninggalkan China di belakang; satu-satunya perkara adalah padang pasir Dataran Tinggi. Kita hampir di Tibet.

Meninggalkan Komen: