• Mengambil Dalam Seminggu

Pertandingan penulisan pelancongan 2016: pelari-pelari

Pertandingan penulisan pelancongan 2016: pelari-pelari

Setelah banyak perbincangan dan lebih daripada 800 penyertaan, kami gembira untuk mengumumkan kedua-dua pelari dari Rough Guides dan GapYear.com.

Tara Celli memilih tema 'dekat dengan rumah' untuk dia di Varanasi, India, di mana dia kini tinggal bekerja untuk organisasi bukan keuntungan. Hakim-hakim merasakan dia menawan semangat bandaraya, dan terkesan dengan penggunaan interaksi yang diukurnya dengan penduduk setempat untuk menyusun kisahnya.

Jade Belzberg menyerahkannya ke 'tempat paling indah di dunia', dengan pantas menangani destinasi tidak konvensional di Amerika Syarikat. Para hakim merasakan pembukaan kepalanya sangat kuat, dan suka bagaimana dia mendekati pengalaman mendalamtanpa bergantung pada kata sifat atau perihalan yang berlebihan.

Tara Celli: berdekatan dengan rumah

Kehidupan dan kematian berbaur secara terperinci di tempat ini. Baba purba menghirup asap manis mereka cili bertukar pandangan panjang dengan anak-anak abu-abu, yang percikan di perairan purba yang Hindu percaya menyokong semua perkara: sungai Ganges di Varanasi, India.

Habuk di udara dengan rasa manis pedas namkeen dan chai, vendor-walla memanggil perhatian kepada makanan ringan mereka dengan menangis guttural. Suara mereka lada suasana; sebuah staccato atas murmur air yang mengalir dan orang sibuk. Langkah-langkah batu kuno, kasar dan dibulatkan oleh kaki usia, tidak diganggu oleh kehadiran kerbau, monyet, dan lelaki. Coklat-cincin melambai-lambai dahi banyak; jeruk, putih, dan bintik merah menunjukkan siapa yang pergi ke kuil mereka pada hari itu.

Wanita memandang sekilas seketika pada gadis asing, berjalan melepasi mereka sendiri ketika mereka memukul cucian mereka dengan telapak tangan. Apabila saya bertemu dengan mata mereka, tersenyum, mereka terkikik; menutup muka mereka dengan saris berwarna cerah sebelum malu-malu mengurus kerja mereka. Kanak-kanak bot, bangga dan kuat dari kehidupan mereka yang mengayuh ke atas dan ke bawah jalan air yang lama, meniup dada mereka dan bertanya, "Bot, nyonya? Harga yang baik. "Saya mengucapkan terima kasih kepada mereka, tetapi walaupun peluh yang menggelitik celah-celah di antara tulang bahu saya, saya akan berjalan kaki hari ini.

Raksasa asap di atas menara kayu gelap, mengumumkan Harishchandra Ghat. Orang berjalan kaki untuk kilometer yang membawa orang mati ke tempat ini; badan-badan yang digosok, dibalut dengan kain putih, dan dihiasi dengan kain emas emas. Dipercayai bahawa dibakar di dalam api kekal Varanasi memastikan laluan jiwa dari kehidupan ini ke masa depan, atau (jika ada yang sangat bertuah) ke dalam moksha, keadaan kebahagiaan abadi. Foto tidak dibenarkan. Ini adalah tempat yang suci, dengan tradisi yang lebih tua daripada keluarga saya. Saya tidak berlama-lama, tidak juga saya tergesa-gesa; mengundang pengalaman untuk meresap ke dalam tulang memori saya.

Berhampiran Harishchandra saya berhenti untuk a chai, manis dan bersahaja, berkhidmat dalam cawan tanah liat merah. Saya bercakap dengan chai-walla dalam bahasa Hindi mudah, dan dia terkejut bahawa saya memahami soalan-soalannya. Selepas dua tahun di Varanasi, saya tahu cukup untuk menjelaskan siapa saya, dari mana saya berasal, dan bahawa India sangat berbeza dengan California asli saya. Dia menyeringai, tanpa gigi tapi hairlessly, dan enggan membenarkan saya membayar 5 rupee untuk saya chai.

Apabila senja menetap di seberang sungai, saya tergelincir ke kerusi saya untuk Ganga Aarti, bersebelahan keluarga besar yang mengembara dari Mumbai untuk mengalami upacara doa purba ini. Penganut Hindu telah melakukan pujian dan penghormatan ini ke atas bank Ganga sejak zaman para dewa dan manusia. Saya membuat kebiasaan untuk mengambil perjalanan ini sekali seminggu, tetap berhubung dengan tiang-tiang yang menyokong bandar yang kacau ini yang telah saya ketahui dan cinta. Dan di sana, di dalam serentak beribu-ribu loceng, sebagai pandit lelaki berputar kemenyan dan api dengan ketepatan yang diamalkan berabad-abad, saya di rumah.

Jade Belzberg: tempat yang paling indah di dunia

Saya bau dahulu, bau busuk kering dan kering: tilapia. Ketika saya melangkah keluar dari kereta dan bergerak ke arah pantai Salton Sea, angin memuncak dan saya dapat merasai metalik racun perosak dari ladang-ladang yang berdekatan. Terdapat perahan tanah, rumput manis dan alfalfa, tetapi kemudian angin memetik lebih banyak lagi dan sekali lagi saya dapat merasakan garam di udara dan di dalam paru-paru saya. Di kulit saya adalah lapisan kerak berkapur dan di telinga saya adalah kelembaban loji elektrik yang berdekatan.

Tiada siapa yang datang ke laut pedalaman. Tilapia yang berkembang pesat seperti air masin dan akhirnya mereka juga mati. Kami berdiri di atas badan mereka yang patah, bertebaran dan diletakkan di pantai yang surut. Bau datang dalam gelombang yang melanda anda jika angin bertiup betul. Tiada siapa yang mahu datang ke sebuah tasik yang dibekalkan oleh air kumbahan pertanian - ia adalah toksik.

Tetapi, kita berduyun-duyun ke kawasan itu - begitu juga dengan burung-burung. Ia adalah perhentian penghijrahan di Pacific Flyway, perjalanan yang membentang dari Alaska ke Patagonia; sesetengah burung terbang seluruh jarak manakala yang lain hanya pergi sebahagian daripada jalan. Di sini di Laut Salton, pelicans berwarna coklat dan putih terapung seperti perahu layar di atas air manakala cormorants bergemuruh dua kali menyapu sayap mereka seperti pengikat tali leher yang menari di atas pokok mati. Sarang burung hantu meletup dalam saluran paip pengairan dan lubang plastik tiruan, memunculkan kepala mereka hanya cukup lama untuk mengambil gambar. Seorang pemburu raja merayap di sebatang buluh sementara tangkai dowitcher yang panjang-panjang di dalam alga dan air garam. Semuanya mati dan hidup di sini, bergerak dan tidak bergerak.

Kami meluangkan masa petang dari spesies burung hingga matahari terbenam, apabila tasik membiasakan matahari terbenam purples dan merah muda.Burung-burung menyala terbaik pada jam ini dan juga, lakukan tulang. Kami mendapati rangka kormorant di sebelah batu; panjang, parit nipis digantung di dalam semak daun tanpa daun.

Kami telah memutuskan untuk berkhemah di Obsidian Butte malam ini, di tepi selatan Laut Salton. Obsidian berlimpah di sini, tersebar di serpihan kaca hitam, dan kami dengan teliti mengetuk batu gelas sebelum kita panas, merasakan panas pada hari itu. Suhu tidak habis dalam malam gelap dan kita menjadi gelisah, walaupun kita berundur ke khemah kita. Ia masih 100 ° F dan buzz nyamuk nyamuk mengelilingi kami. Mereka menggigit pergelangan kaki dan pergelangan tangan dan leher kami walaupun kami melepaskan mereka. Di mana burung sekarang, kami fikir.

Kami berhenti pada tengah malam, mengisi khemah kami dan beg tidur ke dalam bagasi kereta, meninggalkan padang pasir di belakang kami untuk mencari suhu yang boleh didiami semula di San Diego. Ketika saya kembali ke tempat tidur saya sendiri, saya masih boleh mencium bau ikan dan garam yang menyengat, yang hidup dan sudah mati. Anda boleh pergi ke Laut Salton, tetapi anda mungkin tidak pernah pergi.

Meninggalkan Komen: