• Mengambil Dalam Seminggu

Di jalan raya di Panjshir, Afghanistan

Di jalan raya di Panjshir, Afghanistan

Ketika bekerja untuk sebuah NGO di Kabul, ekspatriat British Marc Perry pergi untuk menyelidiki lembah Panjishir yang tajam di timur laut Afghanistan.

Ia adalah impian saya untuk melawat Panjshir sejak saya tiba di Afghanistan. Secara sejarah, sebuah tempat selamat yang bersifat geografis mengiris melalui Hindu Kush dari Afghanistan ke Tajikistan, lembah ketinggian yang tinggi dan berkerak ini adalah tempat peristirahatan akhir "Lion of Panjshir" yang terkenal, Ahmed Shah Massoud, pemimpin "satu-satunya pembangkang tentera yang padu Taliban "sehingga pembunuhannya pada tahun 2001.

Saya memulakan perjalanan saya di Kabul. Lembah boleh diakses oleh petualang oleh kereta syarikat persendirian - dengan pengawal keselamatan termasuk untuk beberapa ratus dolar - tetapi saya menilai ia bebas risiko untuk mencari laluan yang lebih murah. Selepas sebuah syarikat bas menimbang saya sebagai orang barat dan memetik AS $ 500, saya meninggalkan tangan kosong dan ketawa; untuk tempatan ia akan lebih seperti AS $ 15. Akhirnya saya memanggil Samsoor, sahabat baik. Saya menjanjikan petrol dan makanan sebagai balasan untuk roda dan syarikat yang baik.

Jalan utara membawa kami melalui pangkalan udara Bagram dan sepanjang dataran tebing sungai yang luas dari mana gunung-gunung Hindu Kush naik mustahil tajam dan curam dalam jarak. Jet sekali-sekala menjerit di atas kepala, menghantar gulungan kilat melintasi lembah dan mengulangi pergunungan. Kami melewatkan pengembala ternama yang berkhemah di antara kambing domba mereka di kaki bukit.

Selepas memanjat untuk beberapa jarak jalan mula berleluasa dekat dengan sungai Panjshir, yang memotong di dalam jurang batu strata menyalahkan pada sudut akut yang tidak masuk akal. Kami berhenti di pos penjaga bersenjata di mana pasport saya diperiksa - memberi kesan bahawa lembah itu mewakili kerajaan sendiri. Billboard besar Massoud, memakai topi bulu adat pakul, menyambut kami di luar.

Imej oleh Marc Perry

Kami terus melalui lebah tinggi, berikutan air terjun hulu sungai. Kampung yang dibina lumpur berpaut di lereng bukit manakala ladang dan ekor biri-biri lemak memenuhi lantai lembah dengan warna. Udara bersih seperti bukit Pennine atau Yorkshire dales dan dinding batu yang memisahkan bidang mengingatkan saya tentang rumah. Ia adalah pembebasan dari kandang dan pencemaran Kabul. Kami berhenti untuk makan di sebuah restoran di tepi sungai di mana kami dihidangkan sebilangan besar ikan goreng, nasi dan kari kambing yang dibasuh dengan chai.

Akhirnya kami sampai ke Bazarak, kota yang memegang makam Massoud. Massoud dihormati sebagai ahli strategi dan pejuang dan potretnya tergantung di seluruh wilayah utara Afghanistan; di kafe, kedai, kereta polis dan teksi. Dia melepaskan karisma yang tampan - seperti Bob Marley tetapi dengan bazooka. Dia mengamankan tempatnya dalam sejarah jauh sebelum dua pengebom bunuh diri yang berkaitan dengan Al Qaeda meletupkan peranti maut mereka di hadapannya dua hari sebelum 9/11 - tidak ada kebetulan yang malang. Tangki menyeberang lembah seperti batu nisan di sini; Sisa-sisa berkarat dari serangan Soviet yang ditentangnya pada tahun 1980-an.

Imej oleh Marc Perry

Makam itu sendiri terletak di dalam gerbang sebuah menara kubah yang terbuat dari batu dan kaca. Ia adalah ruang yang mudah dan agung, makam marmar hitam yang dibangkitkan ditutup dengan panel kaca yang ditulis dengan ayat-ayat dari Al-Quran. Kami berdiri di permaidani Parsi merah yang mendalam dan kawan saya Muslim menepuk tangannya dalam doa. Massoud sendiri akan meluluskan, saya fikir: dia taat dalam mengamati doa tetapi diiktiraf secara meluas kerana mengadakan interpretasi Islam yang sederhana dan liberal.

Di sebelahnya, pusat pelancongan sedang dalam pembinaan, bersedia untuk mengalu-alukan orang ramai - inshallah atau "tuhan" yang mereka katakan di Afghanistan. Mungkin suatu hari nanti, jika kedamaian berlaku, pelawat-pelawat akan berjalan di sini dari sudut-sudut bumi yang jauh. Jika mereka berbuat demikian, orang bangsawan Panjshir akan membuat tuan rumah mengalu-alukan.

Pejabat Luar dan Komanwel menasihati semua tetapi perjalanan penting ke Kabul dan Panjshir.

Meninggalkan Komen: