• Mengambil Dalam Seminggu

Kaherah melalui zaman

Kaherah melalui zaman

Sebagai pelawat perlahan-lahan kembali ke Mesir selepas bertahun-tahun ketidakstabilan politik dan pergolakan, Keith Drew mengesan sejarah Kaherah, bandar terbesar di dunia Arab.

Midan Tahrir adalah damai yang damai. Sejumlah pelancong telah menunggang menunggu Muzium Mesir untuk membuka pintu untuk hari itu. Teksi, trak dan gerabak keldai berlabuh di pinggir yang jauh, menghala ke arah jalan Corniche yang membawa mereka ke arah selatan di sepanjang Sungai Nil. Tetapi dataran itu sendiri kosong.

Sudah hampir empat tahun sejak ramai orang Cairenes yang berkumpul di sini di tengah-tengah Downtown Cairo, pada puncak Spring Arab, dan kami menyaksikan berita malam itu sebagai pemerintahan tiga puluh tahun Hosni Mubarak runtuh sebelum kehendak mereka. Tetapi ini adalah gambaran Mesir yang masih membakar cerah dalam minda orang ramai. Terdapat banyak ramalan palsu pada tahun-tahun yang lalu dan jalan ke depan jauh dari halus, tetapi Tahrir adalah Kairo pada tahun 2011. Di luar kekosongan persegi beribu-ribu tahun sejarah bandar dan kota yang terkenal yang membingungkan dongeng dan firaun, Koptik dan khalifah .

Sekitar 2650 SM: Pyramid

Bukan piramid terkenal yang mempunyai seribu dan satu poskad. Sekurang-kurangnya, belum. Walaupun bandaraya Kaherah seperti yang kita ketahui hari ini masih berabad-abad jauh dari asas-asasnya, firaun pertama Mesir membina modal mereka di Memphis, kira-kira 24 km lebih selatan di sepanjang Sungai Nil, dan menguburkan royalti mereka di Saqqara berhampiran. Di sini, di dataran tinggi Saqqara Utara, anda akan mendapati piramid pertama (sesungguhnya, bangunan pertama yang terbuat dari batu), Langkah Pyramid, dicipta untuk Firaun Zoser lebih 4650 tahun yang lalu. Ini pemandangan luar biasa, satu sisi yang diliputi dalam perancah kayu yang rapuh, blok tebal ditebang diturunkan ke langit biru yang kaya.

Teknik yang dibangunkan di Saqqara telah disempurnakan di Piramid Giza. Tidak kira berapa kali anda telah melihatnya dalam gambar, tidak kira bahawa kawasan pinggir bandar Giza mengancam untuk menelan mereka pada sebarang minit, keajaiban yang terakhir ini di dunia kuno mempunyai keupayaan yang jarang berlaku untuk melebihi jangkaan. Skala ini mengintimidasi, angka mindboggling. Ia mengambil seratus ribu pekerja hampir tiga puluh tahun untuk membina Piramid Besar Cheops, yang terbesar dari trio itu, yang didirikan untuk kematian firaun eponim sekitar 2566 SM. Blok itu, yang seberat seberat lima belas ton, diangkut di sini, semuanya 2.3 juta daripadanya, dan semuanya telah diletakkan di batu kapur putih supaya ia berkilat di bawah sinar matahari.

Dari 2650 SM hingga 250 AD: Muzium Mesir

Di dalam piramid, ada sedikit yang dapat dilihat di dalam terowong yang gelap dan tak bernyawa yang membawa ke mana-mana. Untuk idea khazanah yang pernah ada, anda perlu pergi ke Downtown Cairo dan Muzium Mesir. Luas, berdebu dan dengan cat mengelupas dari dinding, ini adalah jenis tempat yang anda harapkan untuk tersandung di seluruh Tabut Perjanjian yang bersembunyi di peti yang belum dibuka di sudut. Ia juga merupakan muzium terbaik di dunia - kebiasaan dan berakhir secara rawak yang tersebar di sekitar taman masuk akan mengagumkan kebanyakan koleksi di tempat lain - tetapi dengan lebih daripada 130,000 pameran, anda perlu memfokuskan lawatan anda.

Antara peninggalan Kerajaan Lama yang pulih dari Piramid adalah patung kecil Zoser dan Treasure of Queen Hetepheres, perhiasan indah milik ibu Cheops dan dikebumikan dengannya di Giza. Keistimewaannya adalah milik Kerajaan Baru dan Mesir di luar Kaherah: galeri Tutankhamun yang legenda (kuil-kuil emas, takhta emas dan topeng pemakaman yang terkenal dengan raja-raja) dan mayat-mayat yang tersembunyi beberapa firaun paling terkenal di Mesir, yang diasaskan Lembah Raja-raja berhampiran Luxor kira-kira 3500 tahun yang lalu dan masih banyak lagi yang memakai bulu kusam.

500 hingga 600 AD: Gereja-gereja Koptik

Apabila peraturan pharonic pudar, penceroboh Persia mendirikan sebuah bandar baru di tebing sungai utara Nil: Babylon-in-Egypt, Kaherah Kairo hari ini. Di sinilah agama Kristian mula berakar pada abad pertama Masehi dan di mana Kristian Mesir (dikenali sebagai Copts) membina beberapa gereja yang indah, yang kekal sebagai pusat tumpuan komuniti Koptik Kaherah. Ini adalah kawasan lorong sempit dan sempit, yang ditutup oleh tembok yang tinggi - sebuah dunia yang tersembunyi dari kesibukan di jalan-jalan utama yang berdekatan. Gereja St Sergius dan St Bacchus, yang diasaskan di sini pada tahun 500 AD, adalah yang tertua di Mesir, dan terkenal sebagai tempat persembunyian Keluarga Suci ketika mereka melarikan diri dari Palestina. Tetapi ia lebih baik oleh Gereja Gantung yang luar biasa, seolah-olah dihuni di antara bangunan jiran, dua menara putih anggun yang berkilauan dari persekitaran yang berdebu-coklat. Dibina pada sekitar 600 AD atas runtuhan kubu Rom, nampaknya menangguhkan di udara tengah, trik senibina yang anda dapat menghargai melalui panel kaca di dalam lantai. Bahagian dalamannya yang gelap di tengah-tengah adalah rusuhan yang kaya dengan frescos pudar dan ikon berlapis, termasuk potret perawan Maria dan bayi Yesus, yang ditarik pada kulit deers dan dikenali sebagai "Coptic Mona Lisa".

1171 hingga 1848: The Citadel

Apabila tentera Islam menyerang pada 641, mereka membuat penempatan baru sedikit di utara Babylon-in-Egypt. Kalifah yang mengikutinya mengikutinya, dan tidak benar sehingga Saladin mengambil alih kawalan pada tahun 1171 bahawa Kaherah yang satu, bersatu mula berubah. Warisan terbesar Saladin terhadap landskap adalah celah benteng Citadel, sebuah benteng lereng bukit yang terletak di atas daerah kekaburan yang dikenali sebagai Kaherah Islam.Inilah Kairo imaginasi anda, warren abad pertengahan masjid, bazar dan penjaja jalanan yang mengamalkan bunga raya dan kebab aromatik. Dari Citadel, anda boleh melihat ke atas semua itu, petua barbed dari ribuan menara yang menunggang di kota yang menyerang kabut hangat panas.

Selama hampir tujuh ratus tahun, Citadel tetap menjadi kediaman kuasa di Mesir, menjalani kebangkitan semula lewat pada pertengahan abad kesembilan belas, ketika Mohammed Ali membina masjid besar yang naik dari dalam temboknya untuk menguasai cakrawala kota moden. Di luar masa doa, anda boleh meneroka ke dalam untuk mengagumi kawasan dalaman yang dihiasi dengan rumit dan duduk di bawah siling berlapis bintang yang dimuatkan dengan candelier sementara di sekeliling anda kumpulan penyembah lutut perlahan-lahan menyentuh dahi mereka di permaidani merah lembut.

1919 hingga hari ini: Dataran Tahrir

Northeast of the Citadel, berikutan trafik yang mengejar perjalanan Sharia Qalaa dan Sharia al-Bustan akan membawa anda kembali ke Downtown Cairo, dibina semula pada tahun 1860-an untuk meniru boulevards yang luas di Paris. Di tengah-tengahnya terletak Midan Ismailiya, yang dijuluki Midan Tahrir (atau Liberation Square) setelah pemberontakan melawan British pada tahun 1919 dan dinamakan semula secara rasmi setelah revolusi 1952. Hampir enam puluh tahun kemudian, ia benar-benar hidup hingga namanya, dan hanya benar-benar di Tahrir adalah warisan revolusi 2011 yang masih boleh dilihat hari ini. Beberapa kenderaan berperisai meletak jawatan di luar pintu masuk ke Muzium Mesir, dan di belakangnya ibu pejabat hangus bekas Parti NDP berdiri sebagai bukti kekal bagaimana rejim terdahulu mengalahkan beberapa tahun bukti yang membebankan dengan pertarungan satu perlawanan.

Sejak bertahun-tahun lamanya sukar untuk orang Mesir, tetapi pemilihan Presiden el-Sisi pada Mei 2014 telah memperbaharui harapan bahawa, untuk kali pertama dalam masa yang lama, mereka dapat optimis tentang masa depan mereka. Tahrir mungkin tenang, tetapi hari Jumaat, dan dataran lain yang berdekatan sibuk dengan keluarga yang berkumpul dan bergosip dan terus hidup. Kedai-kedai patisserie di seluruh Kaherah sedang melakukan perdagangan yang menderita apabila orang-orang menyimpan di atas gundukan melekit melekat, dan panggilan untuk sembahyang kulit seperti gelombang melintasi Kairo Islam dan seterusnya, sepanjang jalan keluar ke bentuk bayangan piramid.

EgyptAir terbang terus dari London Heathrow ke Kaherah dua kali sehari. Lawatan Mesir dan Perjalanan Talisman anda dikunjungi lawatan yang disyorkan di Kaherah.

Meninggalkan Komen: