• Mengambil Dalam Seminggu

Di luar peta di Atacama: pekan hantu yang menakutkan di Chile

Di luar peta di Atacama: pekan hantu yang menakutkan di Chile

Beribu-ribu pelancong asing melawat geysers, flat garam, oases dan gunung berapi di Gurun Atacama di Chile, tetapi hanya sedikit yang membuatnya menjadi dua tarikan buatan manusia di rantau ini: bandar hantu yang menakjubkan di Humberstone dan Santa Laura. Shafik Meghji membawa kita ke penempatan terbengkalai ini.

Tanda-tanda "zon bahaya" tsunami kuning, ditanam seperti bunga matahari di sudut jalan, memandu kereta kami di sepanjang pinggir laut Iquique. Di pedalaman, memanjat cordillera setinggi 800 meter yang memberikan latar belakang ke bandar, kereta itu melancarkan merangkak untuk melewati sebahagian jalan raya yang runtuh semasa gempa bumi berkekuatan 8.2 pada bulan April 2014.

Di luar Iquique kabut pagi menyejat, haba mengamuk dan Atacama kering membentang ke jauh. Bahagian utara Chili ini adalah salah satu tempat paling kering dan paling tidak ramah di Bumi; ia adalah dunia lain yang NASA menggunakannya untuk menguji kenderaan penerokaan Mars.

"Tidak ada orang yang melihat"

Pandangan kami ke depan akan menjadi kabur sementara awan debu mengepung langit, akibat latihan tangki tentera Chile, panduan saya, Jaime, menjelaskan. Kemudian, kira-kira 45km ke darat dari Iquique, pemandangan aneh yang muncul: di tengah-tengah padang pasir gurun duduk kerangka raksasa yang berkarat tentang apa yang kelihatan seperti sebuah kapal marooned. Struktur perlahan-lahan yang lain menjadi kenyataan: seperangkat trek kereta api, kelompok pondok dan gudang, dan akhirnya barisan rumah yang kemas dan jalan yang berdebu. Tidak ada orang yang melihatnya.

Bandar hantu ini, Santa Laura, adalah salah satu sisa industri yang dilupakan yang pernah menjadikan Gurun Atacama sebagai tempat paling berharga di dunia. Pada abad kesembilan belas, deposit garam lebah (kalium nitrat) yang luas di rantau ini - kemudian sebahagian Peru dan Bolivia - sangat banyak digunakan untuk digunakan sebagai baja dan mesiu di Eropah dan Amerika Utara. Industri berkembang pesat berkembang, dengan baron nitrat yang rapacious - ramai daripada mereka British - menggunakan keuntungan besar untuk membina rumah besar yang mewah di bandar-bandar seperti Iquique. Pada tahun 1878, Perang Pasifik berlaku di antara Chile, dan Peru dan Bolivia: lima tahun kemudian, Chile muncul sebagai pemenang, setelah merampas semua wilayah nitrat.

Daripada 200 atau lebih oficinas salitreras (kerja garam) yang dikendalikan semasa zaman kegemilangan industri, hanya satu - María Elena - masih beroperasi. Selebihnya telah hilang, dilucutkan bersih dari sesuatu yang berharga dan akhirnya ditelan oleh padang pasir selepas Perang Dunia Pertama menandakan permulaan akhir ledakan nitrat. Tapi untuk nasib nasib Santa Laura dan jiran Humberstone pasti mengalami hal yang sama.

"Selepas lombong ditinggalkan pada tahun 1960-an, mereka diduduki oleh orang-orang yang tiada tempat tinggal. Terdapat sampah di mana-mana, grafiti, mayat anjing mati yang mumi, "kata Jaime. "Santa Laura dan Humberstone kemudiannya dibeli oleh seorang ahli perniagaan yang merancang untuk menjual mayat untuk sekerap. Tetapi dia mula bangkrut, yang sebenarnya memeliharanya. Mereka diambil alih oleh organisasi bukan keuntungan, membersihkan dan menjadikan Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2005. "

"Rasa bahawa anda berada dalam beberapa jenis hospital steampunk"

Hari ini, Santa Laura, yang dibuka pada tahun 1872, adalah taman pengembaraan bagi sesiapa yang berminat dengan arkeologi industri. Jaime dan saya tiba awal pagi dan mempunyai tapak yang menakutkan untuk diri kita sendiri. Pada ketinggiannyaoficina adalah rumah kepada lebih daripada 870 penduduk: pekerja tinggal bersama keluarganya dan untuk kebanyakan sejarah tumbuhan diperlakukan dengan tidak senonoh. Mereka bekerja berjam-jam, dalam keadaan yang teruk, yang dibayar dalam "token" boleh ditebus hanya dioficinaKedai-kedai, dan perbezaan pendapat dipenuhi oleh penindasan atau pembunuhan.

Mengembara di sekitar Santa Laura, menendang rumpun-rumpun caliche putih yang rapuh (saltpetre yang tidak halus), kami menemui teknologi harta zaman zaman Victoria: mayat stesen keretapi dan kereta api kereta api; kilang dengan mesin pemotong logam, penyejuk dan pemampat; dan stesen kuasa dengan enjin gas yang dibuat di Halifax dan rasuk keluli dari Lanarkshire di UK. Dipelihara di udara padang pasir kering, kebanyakan mesin kelihatan seolah-olah mereka masih dalam rangka kerja.

"Marooned ship" terbukti benar-benar menjadi loji pelunturan, tiangnya yang berasap. Dinding besi bergelombang berkarat - salah satunya ditembusi oleh beberapa lubang peluru - berderak dan mengerang di dalam angin. Masih ada bau yang berbeza dari iodin (hasil sampingan dari proses garam) yang memberikan anda rasa bahawa anda berada dalam beberapa jenis hospital steampunk.

"Rasa pantai barat, bandar kecil Amerika"

Beberapa kilometer jauhnya adalah Humberstone yang lebih besar dan lebih banyak dipulihkan. Ia diambil alih oleh kerajaan Chile, yang pada 1932 menamakannya selepas pengusaha nitrat British James "Santiago" Humberstone. Pada ketinggiannya, bandar ini mempunyai penduduk sekitar 3500 orang: "Walaupun ia mempunyai kapasiti dua kali jumlah itu. Industri ini runtuh pada tahun 1930-an dan kerajaan hanya mahu memberi orang pekerjaan, "kata Jaime.

Kebanyakan arkiteknya adalah Art Deco, memberikan Humberstone rasa samar pesisir barat, bandar kecil Americana, dan banyak rumah pekerja telah diubah menjadi muzium-muzium mini. Salah satu yang paling menggembirakan dipenuhi dengan surat-surat yang menegaskan kehidupan sehari-hari: satu menunjukkan "mogok" oleh suri rumah yang enggan memasak suami mereka sehingga mereka menerima arang berkualiti yang lebih baik untuk ketuhar; yang lain mengadu mengenai kos membina gelanggang tenis baru.

Di pusat bandar, kemudahan yang masih hidup menunjukkan bahawa pada tahun 1920-an dan 30-an, keadaan perlahan-lahan meningkat. Terdapat kolam renang yang besar, kosong, lengkap dengan papan menyelam; sebuah sekolah yang dipenuhi dengan meja kayu dan (kadangkala risqué) grafiti; dan jam bandar yang kekal pada pukul 4 petang. Menghadap dataran bandar adalah hotel lama, dengan bilik tetamu, restoran, bar, bilik biliard, dan pintu masuk yang berasingan di belakang untuk pekerja, yang dilarang menggunakan pintu depan. Keadaan mungkin bertambah baik, tetapi hierarki yang ketat diteruskan di oficinas.

Bangunan-bangunan ini secara perlahan runtuh memberikan rasa bahawa Atacama yang bermusuhan telah dijinakkan - tetapi berjalan kaki lima minit ke kawasan industri mengingatkan anda tentang kekasaran alam sekitar. Ia panas sekali, bebas teduh, dan angin cambuk melewati, menutupi kami dalam kilauan debu dan kotoran. Di luar kilang-kilang dan gudang, enjin keretapi bersendirian menghadapi padang gurun.

Walau bagaimanapun, sorotan Humberstone adalah teater yang mulia (dan kononnya menghantui). Di dalamnya, bertengger di atas kerusi kayu, ia adalah pelik yang pelik, seolah-olah persembahan baru sahaja berakhir.

Shafik mengembara dengan Journey Latin America, yang menawarkan perjalanan tujuh malam ke Santiago, Iquique, bandar hantu dan San Pedro de Atacama dari £ 2549 setiap orang (termasuk pemindahan, penginapan B & B, lawatan dan semua penerbangan).

Meninggalkan Komen: