• Mengambil Dalam Seminggu

Pasport untuk menulis: pelari-pelari!

Pasport untuk menulis: pelari-pelari!

Selepas berminggu-minggu perbincangan, kami teruja untuk mengumumkan keputusan Rough Guides dan Journeys dibuat pertandingan menulis @ gapyear.com. Sekeping kemenangan boleh dibaca di sini, tetapi kami juga memilih dua pelari hebat.

Kyle Cunningham memilih tema "pengembaraan saya yang paling besar", menulis tentang beberapa hari mencari sifaka sutera yang jarang ditemui di hutan yang penuh dengan lemur Madagascar di timur laut timur. Beliau telah memikat kita dengan hutan hujan jauh dan pengiktirafan misteriusnya.

Catherine Morris memilih "tempat yang saya panggil pulang", dengan jelas menunjukkan bahawa penulisan perjalanan yang hebat bukan hanya mengenai destinasi yang jauh. Deskripsi evokasinya dan pemerhatian pintar amat menggembirakan para hakim.

Anda boleh membaca kedua-dua bahagian di bawah.

Malaikat hutan - Kyle Cunningham

Di utara-timur Madagascar terletak sebuah paya besar yang berkarpet di dedaunan, zamrud yang padat, yang dikenal secara tempatan sebagai tempat banyak roh. Pada hari-hari yang dihabiskan untuk mengembara hutan hijau hutan Marojejy, saya mendengar ceramah yang kecil, hobbit seperti penonton dengan tangan dan kaki berbulu yang mendiami gunung-gunung ini. Saya mendengar seorang renjer berhenti dari kedudukannya kerana dia dihantui oleh senyap, semangat wanita menonton dari hutan awan di lereng bukit. Saya mendengar orang-orang yang tertidur dalam satu kem, hanya untuk dilepaskan dari tanah dan terbangun di kem yang sama sekali berbeza.

Apa yang jelas adalah hubungan rohani yang mendalam di kalangan penduduk tempatan dengan Gunung Marojejy, gunung suci. Nenek moyang mereka telah menggunakan hutan hujan tebal di gunung sebagai penutup untuk melepaskan pasukan tentera kolonial yang keras. Pada masa kini, orang menggunakan gunung itu bukan sahaja untuk menanam tanaman seperti nanas dan vanila, tetapi untuk banyak tumbuhan ubatan.

Saya tidak dapat bergerak ke hadapan lebih daripada beberapa langkah tanpa panduan saya menunjukkan sebuah loji dengan sifat farmaseutikal yang luar biasa. "Ini menyembuhkan rasa sakit perut apabila direbus," kata pemandu itu, menggaru dengan keras di bawah batang hijau untuk mengeluarkan akar. Malah, "yang satu ini adalah untuk kanser," yang menunjukkan kepada pokok anggur yang merayap batang merah yang dalam, senja merah dari pohon rosewood, kedua-duanya terkunci dalam pertempuran abadi atau digerakkan sebagai pencinta selama-lamanya.

Ia mungkin sesuai, sebab saya untuk melawat tempat paling cerah ini ialah mencari malaikat hutan, lemur putih tulen dari status hampir mitos yang dikenali sebagai sifaka sutera. Saya telah membaca bahawa lemur ini adalah seperti semangat liar bahawa tidak mustahil untuk dibangkitkan dalam penangkapan dan oleh itu, tidak ada spesimen tunggal wujud di kebun binatang. Jadi jarang makhluk ini bahawa ia terhad kepada julat gunung tunggal ini dan bilangannya kurang daripada seribu.

Selepas dua hari, termasuk berjalan kaki khianat ke puncak semasa hujan lebat selama 24 jam (panduan saya bergurau bahawa ini juga dikenali sebagai tempat banyak air), kami melihat kilat putih pearlescent di kanopi. Seperti semangat sejati, putih seolah-olah menguap seolah-olah titisan air hujan di tanah di panas matahari terbit. Kami berjalan.

Putih yang membutakan muncul semula, kali ini sedikit lebih dekat, sebelum berkelip ke jarak jauh. Seolah-olah memburu fatamorgana, untuk makhluk yang merasakan sebenar kelihatan dan bunyi, tetapi tidak cukup ketara untuk disentuh, kami sampai ke pokok di mana kami terakhir melihat kilauan putih. Di atas kami duduk malaikat-malaikat hutan kami, bulu-bulu berais mereka dipasangkan melawan kulit kastanye cawangan pokok seperti garam yang bertatahkan ke atas granit. Sekumpulan lapan telah memeriksa kami dengan muka mereka yang lemah lembut. Untuk semua cerita dan penonton yang luar biasa yang saya telah diberitahu, tidak ada yang mengagumkan kerana melihat makhluk ini seperti makhluk halus, seperti ini.

Tempat yang saya panggil rumah - Catherine Morris

Ada perasaan aneh yang anda dapat apabila anda tiba di suatu tempat. Apabila anda melepaskan bas, atau kereta api atau pesawat, ada keseronokan, atau keletihan, atau pelepasan; kedua-dua kebahagiaan dan keraguan, keselesaan dan keseronokan bergulung antara satu sama lain seperti beg tidur dalam beg ransel anda, atau buku yang basah dan basah di dalam saku cagoule anda.

Apabila anda bernafas, anda mengisi paru-paru anda dengan bau tempat itu dan biarkan rasa itu tetap di lidah anda; tropika kulat, panas, fungi; gunung-gunung dan fjords yang bersih dan bersih; panas bandar tercekik kota kegemaran anda.

Apa yang anda lihat adalah bersemangat dan baru; filem yang bergerak pantas anda merasakan anda hanya menonton daripada membintangkan, terlalu cepat, satu gambar yang menarik menerusi album fotografi orang lain. Atau jika lukisan besar di galeri, tenang dan pemikiran yang memancing. Anda tidak boleh percaya bahawa anda berada di sana, dan tidak lama lagi, anda tidak.

Setiap tempat mempunyai pukulan yang berbeza, lagu itu sendiri, perbualan, kembung dan ketenangan.

Rasa anda menyerap makanan dan flora, laut yang asin, peluh di atas kereta penaik dan jalan bergelora dan menyimpannya di dalam bank ingatan anda untuk dicetuskan pada masa akan datang dengan gambar atau perkataan, bunyi atau bau .

Tetapi tempat yang saya panggil rumah terasa seperti tempat lain di bumi. Ia kelihatan seperti lumpur kotor di stesen bas selepas salji yang mendalam. Seperti mengecat tarmac baru pada musim panas. Seperti kubah-kubah hijau dan menara-menara yang terletak di tengah-tengah batu pasir. Seperti kilang dan menara jam dengan tingkap kelabu hantu yang mencerminkan landskap yang berbeza. Jalan-jalan berhutan dari Empangan Teapot ke Jambatan Tinker. Antara kawasan bukit hijau dan batu-batu basah yang dijahit bersama oleh dinding batu kering.Di mana menara batu kapur putih berkilat seperti tembok istana dan air tenggelam dari kubur, melalui kuncup yang dijepit dan grykes berkilat ke dalam periuk dan insang yang dalam, dan mewarnakan rumput untuk membuatnya menjadi hijau-hijau apabila matahari bersinar. Di mana langit mendung, gelap seperti granit batu kilat, dan sejuk sebagai menggigit sebagai batu pasir di bawah lutut dan tangan anda semasa anda memanjat benjolan kasar yang telah dibuang dan bertaburan di kalangan moors.

Ia berbau cambuk pada hari minuman di Timmy Taylor, kari di sekitar Lawkholme dan puding Yorkshire pada hari Ahad. Spring adalah asap suci yang membakar. Musim panas adalah kot baru creosote. Autumn adalah parkin pada malam api unggun. Musim sejuk adalah daging dan kue kentang pada Malam Tahun Baru.

Ia bergema seperti alat pemintal yang terburuk, chugs seperti enjin wap dan membaca seperti buku tentang memecahkan tenunan dan mencintai, kegembiraan kelas pekerja dan aspirasi, suaranya sering tidak bersuara, menegur melalui perhentian glottal dan monophthongs.

Namun apabila saya melepaskan bas, ketidakpastian kekal. Saya di rumah, tetapi tidak lagi tinggal di sana. Perkara-perkara yang tidak biasa di tempat-tempat yang biasa, tetapi sentiasa Laman Utama. Tempat saya boleh berjalan ke pintu belakang dan tahu ia masih terbuka.

Meninggalkan Komen: