• Mengambil Dalam Seminggu

Riviera Nayarit: hippy-hunting di pantai Pasifik Mexico

Riviera Nayarit: hippy-hunting di pantai Pasifik Mexico

Dalam perjalanan ke Riviera Nayarit Mexico, hanya perjalanan singkat dari lampu-lampu terang Puerto Vallarta, Neil McQuillian mendapati ...

Di sana! Saya melemparkan kepala saya untuk melihat lebih baik. Ya - roger itu - tidak ada keraguan mengenainya. Kombinasi yang jarang berlaku itu berwarna terang, bertembung dan coklat perang: sangat luar biasa. Cukup penglihatan. Saya tidak pernah fikir saya akan menemui seseorang seperti dia di bahagian-bahagian ini.

Untuk ini, tentunya, sememangnya jenis habitat yang salah. Saya hanya 40km - memandu setengah jam - utara Puerto Vallarta, bandar kedua terbesar di Jalisco, sebuah bandar parti yang berdenyut-denyut dengan pelancong Amerika Utara. Saya akan mengharapkan saya yang kurang dikenali untuk mengelakkan leher ini dari hutan.

Tetapi tidak - saya pernah melihat hippy semuanya. Dengan papak abu-abu stesen minyak lebuh raya untuk latar belakang, tirai camo pantai dan dreadlock emas tidak dapat dipastikan. Dan dia juga sibuk untuk perjalanan juga: tingkah laku hippy buku teks.

Ini hanya hari penuh pertama saya di Mexico. Saya belum pernah mengalami pusat Puerto Vallarta untuk diri saya sendiri, walaupun saya telah terbang ke lapangan terbangnya di salah satu penerbangan langsung Thomson yang baru dilancarkan dari UK (satu-satunya perkhidmatan di sini dari Eropah yang tidak memerlukan perubahan). Saya kemudiannya segera mendekati utara ke pantai - setelah membaca tentang reputasi stim-membuang air di bandar itu, saya tidak suka banyak. Saya selepas ketenangan.

Puerto Vallarta, Jalisco

"hab hippiedom dan bastions of bodaciousness"

Namun Guillermo, panduan saya, memberi jaminan kepada saya bahawa, bukan sahaja bandar-bandar yang akan kami lawati pada hari itu sejuk: mereka adalah hub hippiedom, benteng kebodohan. Saya telah berada di pinggir kerusi penumpang saya sejak dahulu - dan kemudian di sana dia, tepat pada isyarat, visi dalam pewarna dasi.

Walaupun tanpa berdekatan dengan Vallarta (seperti yang diketahui), ada sebab lain saya meragukan tentang idea ini yang hippy. Selat pantai ini, hanya di sempadan negeri dari Jalisco, telah dijenamakan semula pada tahun-tahun kebelakangan ini. Tidak lama lagi adalah sudut selatan negeri Nayarit yang mudah diabaikan, sebuah bandar kecil yang dibayangi oleh Vallarta. Tidak - hari ini ia adalah Riviera Nayarit. Bigwig pelancongan Mexico telah mengubah kekuatan mereka ke arah itu, dengan resort-resort yang ada di tempat itu lebih banyak kuasa-mandi daripada kuasa bunga. Dan berhati-hatilah: kali terakhir para pembina pelancong telah melakukannya, Cancún adalah sasaran mereka. Kami tahu apa yang berlaku di sana.

Sekali lagi kami menolak jalan raya, jalan pendekatan Sayulita - yang paling terkenal di pantai-pantai di pantai Nayarit - tentunya tidak terasa seperti ia sedang berkembang pesat. Bayang-bayang pohon yang penuh sesak semasa kami memandu. Pagar-pagar dawai digantung di antara jawatan yang diukir dengan kasar. Pondok kecil dengan bumbung palapa yang menipis duduk di hadapan kereta-kereta lama yang sudah hancur, diparkir di sudut wonky di atas tanah yang tidak rata. Setakat ini, begitu hippy.

Tetapi ketika Sayulita itu sendiri adalah satu kesilapan, itu adalah satu-satunya yang sangat sedih. Jalan pendekatan secara fleksibel memberi laluan kepada cobbles yang menyenangkan pelancong. Setiap bangunan konkrit bertingkat rendah nampaknya dicat dengan warna yang berbeza. Plaza tengahnya penuh dengan bingkai dan pokok-pokok di sini dilakukan seperti yang mereka diberitahu, melonjak keluar dari sekatan kecil segi empat tepat di trotoar. Ia adalah pelik dan bukan kooky - dan tidak kelihatan hippy.

Melayari di Sayulita, Nayarit

"Apa yang mungkin dapat menarik sekumpulan penggemar dadah yang mengubah minda ke kawasan yang berkaitan dengan kaktus hallucinogenic?"

Guillermo, walaupun berkeras tentang kelayakan alternatif bandar itu, mengarahkan saya ke arah "galeri" tempatan yang bersembunyi di dalam bayang-bayang pokok yang dikendalikan dengan kemas. Mereka adalah kedai. Kedai-kedai berjenama, sudah tentu, tetapi kedai-kedai tetap.

Saya suka mereka. Dalam satu, yang dikendalikan oleh sebuah pinggul tempatan, saya membeli lemparan boho-chic, dengan sengaja bergaris dalam warna merah jambu dan kuning neon yang mengejutkan. Satu lagi yang khusus dalam seni Huichols, orang shamanistik dan animistik tempatan ke rantau ini. Seni mereka adalah mata-mata - yang agak bagaimana seharusnya, memandangkan penggunaan ritual peyote (kaktus halusinogen) adalah inspirasi. Saya dengan sesungguhnya membeli beberapa kad ucapan Huichol seni untuk menandakan kuas saya dengan budaya mistik yang berat ini. (Walaupun ucapan apa yang saya harap dapat disampaikan dengan menghantar seseorang gambaran dua orang serigala yang bermain banjos, atau seorang wanita dengan ular untuk senjata dan rambut seperti rumput laut emas yang berkekuatan, menembakkan bayi yang berwarna-warni dari antara kaki yang dipakai, saya tidak tahu saya mungkin memerlukan peyote untuk mengetahui.)

Oleh itu pada masa ini, Sayulita kelihatan lebih banyak tentang membeli-belah tingkap daripada memeluk pokok. Tetapi peyote - kini yang menarik. Guillermo telah mendedahkan bahawa gelombang pertama hippies tiba di pantai ini pada tahun 1960-an. Oleh itu, saya merenungkan (merumuskan Puan Merton), apa yang mungkin dapat menarik sekumpulan peminat ubat yang mengubah minda ke kawasan yang berkaitan dengan kaktus hallucinogenik?

Nah, ombak, sebenarnya. Atau jadi Guillermo meyakinkan saya. Itu kumpulan perintis adalah Sayulita dreamin '. Dan pengikut mereka masih ada - syarat-syarat di sini adalah beberapa yang terbaik di Mexico. Pantai itu sendiri juga cantik. Walau bagaimanapun, seperti di bandar, terdapat mencuci komersil untuk semua itu: sewa papan papan luncur di sini, kerusi berjemur untuk disewa di sana, penjaja pantai menjual segala-galanya dari tusuk udang kepada bakul yang ditenun.

San Pancho, Nayarit

"San Pancho kerana semua orang tahu, merasa seperti Sayulita - hanya tanpa semua orang"

Itu bukan untuk mengatakan saya tidak suka Sayulita.Saya suka banyak. Saya dengan senang hati menghabiskan percutian di sana. Tetapi saya akan memaparkannya dengan lebih baik Pantai. Ia seolah-olah saya bahawa identiti hippy yang legendarisnya telah diproodkan sedikit. Jadi saya mula tertanya-tanya - adakah penglihatan saya telah melarikan diri?

Ternyata, dia mungkin telah - tetapi mungkin hanya sepuluh minit di sepanjang jalan. San Francisco, atau San Pancho kerana semua orang tahu, berasa seperti Sayulita - hanya tanpa semua orang. Pantainya betul-betul menyapu sama, kawasan paya yang sama ke satu sisi, matahari yang sama, laut yang sama. Tetapi itu sahaja. Tempat yang asas. Sekeliling kelabu dan putih yang besar mengalir di sekelilingnya. Mungkin mereka juga di Sayulita. Saya tidak perasan. Fikiran saya bergerak dengan mereka.

Saya perhatikan bahawa beberapa khemah kubah duduk di belakang pantai. Saya duduk di salah satu dari beberapa restoran tepi pantai dan memakan aguachile berasap yang luar biasa, menyaksikan seorang lelaki berambut panjang yang sedang duduk di atas timbunan ransel yang dipasang di tengah-tengah pasir. Saya menunggu untuk melihat jika dia akan bergerak. Dia tidak. Dia ada sesuatu yang bagus.

Meninggalkan Komen: