• Mengambil Dalam Seminggu

Northern Thailand: kereta api kurang mengembara

Northern Thailand: kereta api kurang mengembara

Pelancong melawat Thailand dalam jumlah yang semakin meningkat, tetapi sesetengah komuniti masih terperangkap dalam masa yang lama. Dalam mengejar "Thailand lama", Alex Robinson menghindari bas-bas pelancongan dan mengambil laluan tempatan, kereta api dari Bangkok ke Chiang Mai.

Kami sedang menunggu di jalan raya, berkumpul bersama penduduk setempat yang telah bangkit dalam gelap petang. "Kneel," bisikku panduan Poj, "dan tekan tanganmu bersama-sama". Saya berbuat demikian dan mengerling sebagai sekeping batu kerikil digali ke dalam lutut saya. Di kejauhan, beratus-ratus sami yang berkulit kunyit meluap dari biara-biara yang mengelilingi kuil Doi Suthep di Chiang Mai dan menuruni tangga derhaka yang memotong melalui hutan tebal yang menyelubungi gunung itu.

Saya cuba untuk diam sementara pendekatan para bhikkhu, memegang mangkuk keluli tahan karat besar mereka. Poj menjatuhkan beg beras panas, beras Thai, biskut wafer dan buah-buahan ke dalam mangkuk dan para bhiksu mulai menyanyi. Tetapi tidak dalam bahasa Thai - mereka bercakap bahasa Pali, dialek mati yang dahulunya digunakan dalam banyak kitab suci Buddhis terawal.

Bagi saya kedengarannya seperti kuno sebagai gereja Latin, kaya, berguling dan bergemuruh dengan suci. Ia memukau. Meditatif. Saya suka berkhayal selama lima minit dan hanya selepas mereka berpindah, saya ingat sakit di lutut saya dan pin dan jarum di kaki saya.

Pelancong Thailand nampak jauh di belakang. Saya telah memasuki sebuah negara yang lebih tua, di mana para bhikkhu bercakap bahasa yang lalu dan mengumpul sedekah pada cahaya subuh - kerana mereka telah melakukan dua setengah tahun. Chiang Mai ini bukan perhentian perjalanan untuk kraftangan suku bukit dan kem gajah, tetapi modal lama kerajaan Utara Lanna. Sekurang-kurangnya untuk jam berikutnya. Sehingga bas pelancongan tiba.

"Pelancong Thailand nampak jauh di belakang"

Saya memulakan perjalanan ini empat hari sebelum ini di ibu negara semasa Thailand, Bangkok. Mahu mencari Thailand yang lebih tua, saya memutuskan untuk mengambil kereta api perlahan dua belas ke utara Chiang Mai. Kebanyakan pelancong mengambil kereta api semalaman dan tidur dengan betul, memilih untuk tidak melawat ibu bekas negara, Ayutthaya dan Sukhothai, sama sekali. Tetapi saya memilih untuk pergi ke siang hari, bermalam untuk meneroka destinasi yang terabaikan ini.

Meninggalkan Bangkok, saya gembira dengan kedamaian dan ketenangan kereta api ke hentian seterusnya, Ayutthaya. Kebanyakan pelancong memerah ke dalam minivan. Tetapi saya adalah salah satu daripada segelintir wajah asing dengan ruang untuk diri saya sendiri. Kaki, kamera di siap, saya menyaksikan haba dan lebuh raya di Bangkok tengah memudar ke kawasan pedalaman konkrit berliku kren dan kemudian sawah padi hijau, dihiasi dengan traktor, pekerja dalam topi kerucut dan koboi air langsing sekali-sekala.

Saya bangun dengan permulaan apabila kereta meletus ke Ayutthaya. Bandar ini sekali gus dibendung dengan mosaik berkilauan yang dikatakan memuji pengunjung dari kilometer jauhnya. Sayangnya ia digeledah oleh Burma pada tahun 1767; kuil-kuil dihancurkan, rumah dan rumah, di mana hampir sejuta orang Thailand hidup, dibakar untuk sekam dan beribu-ribu orang dipulangkan ke seluruh sempadan.

Di luar keretapi, saya mengambil dua roda, bersepeda melewati rangkaian saluran Ayutthaya, yang pernah sibuk dengan perdagangan bot. Saya hampir boleh mendengar peniaga sayur-sayuran tawar-menawar kerana mereka berteriak untuk perdagangan dari kanu kecil; kini terusan berwarna merah jambu dengan lotus berbunga. Apabila saya sampai ke bandar itu sendiri - tanah perkuburan batu bata yang runtuh, stupa dan acuan stippled dan Buddha - saya mendapati sebuah patung di Wat Phra Mahathat diliputi oleh anai penyangak, hanya muka yang tenang yang tersebar di antara pusaran akar.

Imej oleh Alex Robinson

"Dengan sedikit orang asing di kereta api, saya ingin tahu"

Terdapat begitu banyak orang asing pada petang petang ke Phitsanulok yang saya rasa ingin tahu. Orang Thai berhenti bertanya di mana saya berasal. Keluarga bertentangan berkongsi beras dan kari mereka. Menjelang malam, seorang pengawal memalingkan kerusi saya menjadi couchette, menutupnya dengan lembaran putih yang renyah dan saya tidur nyenyak sepanjang perjalanan, dan apabila saya tiba di bandar berusia 600 tahun saya dipenuhi dengan panduan tersenyum saya, Poj.

Keesokan harinya kami melawat Sukhothai, ibukota Thailand pada awal abad ke-13 hanya 60km dari Phitsanulok. Mengganggu Ayutthaya adalah kehancuran teruk, tetapi hakisan yang panjang telah menjadikan Sukhothai menjadi monumen abadi - versi Angkor Wat Thai.

Di Ayutthaya, Buddha duduk dalam kedudukan yang serried - askar-askar terhadap samsara (dunia material) - tetapi di Sukhothai, mereka ditelanjangi oleh dinding kuil, tenang dan setinggi blok menara, menatap sepanjang 800 tahun sejarah hingga satu titik di luar masa. Burung-burung tropika yang berwarna-warni berkilat di antara stupa yang indah dan bertumpu pada stuko, dan para biarawati dan para biarawan bermeditasi di kaki patung-patung lama yang hilang pada akhir salib yang menyapu.

Imej oleh Alex Robinson

"Daripada ramai pelancong, terdapat kesibukan kehidupan seharian"

Sebelum Poj dan saya memulakan perjalanan terakhir kami dan menangkap kereta api malam ke Chiang Mai, kami melawat Mahathat Woramahawihan - berjalan kaki dari stesen keretapi Phitsanulok. Tersembunyi di dalam kuil itu adalah Buddha kedua yang paling dihormati Thailand: sebuah patung emas yang tinggi, tiga meter tinggi, dimahkotai dengan halo-bunga halo dan berkilauan di cahaya.

Daripada orang ramai yang anda temui di Emerald Buddha di Bangkok, terdapat kesibukan kehidupan seharian. Ibu mengandung dengan beg bahan makanan, anak-anak sekolah, dan para bhikkhu dalam jubah yang mengalir keluar melalui pintu bait dan sujud di kaki Buddha.Mereka melaungkan, berdoa, kemudian pergi, dan selain dari saya - penyerang tunggal yang canggung - tidak ada orang Eropah yang melihatnya.

Tetapi saya melihat mereka apabila saya sampai ke Chiang Mai pada hari berikutnya, terjebak di tuk tuk di jalan-jalan yang tersumbat di sekitar kerusi diraja lama di bandar itu, mengelilingi kuil-kuil kuno dan menghampiri bar kecil di sekitar pasar malam. Ia adalah menyeronokkan untuk menyertai kerumunan untuk seketika, sebelum tergelincir untuk malam yang awal. Untuk melihat Chiang Mai seperti biasa anda perlu terjaga untuk fajar keemasan, ketika para biksu mengisi jalan-jalan dan tidur pariwisata.

Alex Robinson mengembara dengan Audley Travel yang mengatur perjalanan lebih jauh di sekitar Thailand, termasuk dengan kereta api. Terokai lebih banyak Thailand dengan Panduan Kasar ke Thailand. Bandingkan penerbangan, asrama buku untuk perjalanan anda dan jangan lupa untuk membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: