• Mengambil Dalam Seminggu

Kehidupan manis di sucre: belajar di bandar paling santai di Bolivia

Kehidupan manis di sucre: belajar di bandar paling santai di Bolivia

Ros Walford menceritakan pengalamannya belajar bahasa Sepanyol di Sucre, salah satu pekan yang paling santai di Bolivia.

Duduk di pusat Plaza Sucre yang menawan dengan rakan saya, Katrien, seolah-olah semuanya betul dengan dunia. Burung-burung bernyanyi, anak-anak bermain, orang-orang ketawa dan berjalan-jalan di taman dan kami dalam perbualan. Kemudian, dalam seketika, kedamaian saya hancur. Ada sesuatu yang menjanjikan saya dari belakang - sesuatu yang besar dan berbulu ... Dengan jantung berdebar, saya disebat untuk mencari bola mata saya dengan bola mata dengan (mungkin) hound yang paling besar di dunia.

"Jangan fikir dia," kata rakan saya, Katrien. "Itu hanya Gringo Dog."

Gringo Dog, jadi kisah ini digunakan untuk menjadi milik pemilik bukan-Latino (atau "gringo") yang tinggal selama bertahun-tahun di bandar jajahan Sepanyol yang cantik ini - modal perlembagaan Bolivia dan bandar Warisan Dunia yang tersenarai di UNESCO. Entah bagaimana, anjing dan pemilik telah dipisahkan dan sejak itu anjing itu telah dibawa ke jalan-jalan, terus-menerus mencari pemilik gringo baru. Hampir setiap pelancong yang melawat Sucre menganggap dia kawan sahabat mereka sendiri, tetapi mereka yang tinggal lama tahu bahawa dia berkongsi cintanya.

Nasib baik untuk Gringo Dog, ada bekalan berterusan gringos lulus di Sucre. Kebanyakan mereka yang tinggal lebih dari dua hari berada di sini untuk belajar bahasa Sepanyol di salah satu daripada banyak sekolah bahasa yang menawarkan kelas intensif - saya adalah salah seorang daripada mereka.

foto kredit: Pemandangan dari Atap Gereja San Felipe Neri - Sucre - Bolivia melalui fotopin (lesen)

Pekan ini adalah tempat yang mudah bagi pelancong untuk berhenti dan berehat sepanjang "Gringo Trail", laluan tipikal yang backpackers mengikuti Amerika Selatan. Ia juga salah satu tempat terbaik untuk belajar bahasa Sepanyol di benua itu. Sudah semestinya sucre bermaksud "gula" dalam bahasa Perancis, kerana kehidupannya memang cukup manis di sini untuk pelajar. Hari-hari berlalu dengan rutin kelas, aktiviti dan malam keluar dengan persaingan yang sihat antara banyak sekolah yang mengekalkan piawaian yang tinggi.

Selama lima minggu, saya belajar di Fenix ​​Language School, salah satu sekolah terbaik di bandar. Di institut kecil ini dikendalikan oleh lima guru berdedikasi, anda hampir dapat merasakan aktiviti otak yang berasal dari kelas satu-ke-satu atau kecil.

Fenix ​​menjadi rumah saya jauh dari rumah. Ia menyediakan sekumpulan kawan sedia. Mereka menganjurkan permainan wally (sejenis bola tampar dalaman) di gym, makanan yang dimasak di rumah, perjalanan ke pasar tengah untuk mencicipi jus yang baru diperah, malam pertukaran bahasa, malam di banyak bar dan restoran yang hebat di bandar dan perjalanan hujung minggu ke desa - di mana kita bercakap (hampir) apa-apa kecuali bahasa Sepanyol.

Saya juga mempunyai peluang untuk mengambil bahagian dalam karnival tahunan. Sekumpulan pelajar dan guru membentuk kumpulan tarian. Setiap minggu, kami mengamalkan rutin bendera melambai yang mudah untuk lagu kebangsaan Bolivian sementara mengamuk di sepanjang jalan. Jenis yang aneh, saya fikir, tetapi hari besar datang dan kami berpakaian kostum tradisional, lengkap dengan loceng dan manik-manik, dan saya dapat mula melihat daya tariknya.

Kumpulan kami membuat jalan melalui jalan-jalan di bandar dengan beribu-ribu rombongan lain dan kumpulan berbaris dari seluruh wilayah. Jam berlalu hipnotis, menari dan menari, tidak dapat berhenti. Penonton yang lebih mabuk bergegas untuk meminta foto dengan kami, orang asing yang menjadi kebiasaan dalam perarakan ini, menyusukan bayi ke dalam tangan kami untuk setiap pukulan.

foto kredit: Bolivie-Sucre melalui fotopin (lesen)

Dengan keseronokan yang begitu banyak dengan sekolah, mudah dilupakan bahawa kehidupan di sini tidak begitu manis untuk kebanyakan penduduk pribumi. Lebih separuh penduduk Bolivia hidup dalam kemiskinan dan mereka yang berada di Sucre tidak terkecuali. Beberapa badan amal tempatan menjalankan rumah anak yatim dan pusat penjagaan kanak-kanak untuk kanak-kanak kurang bernasib baik, di mana banyak sekolah bahasa bekerja dalam perkongsian. Melalui sekolah saya, saya dapat menjadi sukarelawan dengan organisasi tempatan.

Setiap pagi, saya mengambil bas kecil ke pinggir bandar. Apabila ia mencapai jalur jalan yang sangat kosong, saya akan berteriak, "tolong, tolong!" Kepada pemandu untuk meminta berhenti. Sebuah trek yang berdebu ke atas bukit runtuhan menyebabkan saya ke sebuah penempatan kecil di mana sekolah nurseri Ciruelitos terletak. Tiga wanita Bolivia yang memakai pakaian tradisional menyambut saya. Mereka adalah sukarelawan tetap yang melakukan yang terbaik pada anggaran yang berjimat untuk menawarkan murid 6 bulan hingga 6 tahun pendidikan yang mereka tidak akan menerima. Sukarelawan asing memberikan sokongan tambahan dan memberikan anak-anak kesempatan untuk bertemu dengan orang dari seluruh dunia.

Pagi yang tipikal untuk saya melibatkan diri dalam duduk di salah satu bilik darjah, sama ada dengan anak lelaki jahat yang lebih tua yang suka kapal terbang kertas; kumpulan pertengahan yang agak menyukai cerita atau permainan teka-teki selama konsentrasi akan membolehkan; atau dengan yang di bawah-2 di mana saya menghabiskan masa yang cukup banyak meniup hidung atau menghalang punch-up yang tidak dibantah.

Sebagai seorang sukarelawan, saya pasti kerja saya dipotong. Teknik pengalih perhatian menyertakan membawa plasticine kesayangan mereka bersama-sama dengan menyanyi dan menari. Suatu pagi, saya bermain beberapa klasik sajak pembiakan Bahasa Inggeris pada stereo. Dengan kanak-kanak prasekolah The Wheels On The Bus, saya mendapati bahawa tidak kira di mana kanak-kanak berasal, mereka ingin menunjuk ke siling, menuju ke lantai, menunjuk ke tingkap dan menunjuk ke pintu.

Waktu makan tengahari memberi isyarat pada penghujung hari saya.Saya akan membantu mengangkut orang-orang yang lebih muda ke atas lumpur di luar pintu pembibitan ke bangunan dapur bertentangan. Kemudian, apabila guru-guru telah membuang sup hijau kepada setiap kanak-kanak, saya akan menaiki bas kembali ke bandar dan terus ke kelas Sepanyol saya.

foto kredit: Bolivia_Altiplano_Sucre (19). jpg melalui fotopin (lesen)

Tidak lama lagi tiba masanya untuk bergerak dari Sucre dan saya sedih untuk mengucapkan selamat tinggal kepada anak-anak. Melalui sukarela, saya merasakan saya telah menyumbang dengan cara yang kecil dan mendapat manfaat daripada tinggal di bandar. Adalah baik untuk merasakan sebahagian daripada komuniti. Menjelang penghujung saya, saya telah membuat kawan banyak jenis di sini - dari kecil dan nakal kepada yang besar dan berbulu.

Saya tahu bahawa saya tidak lagi orang yang tidak dikenali di bandar ketika seorang pelajar baru di Fenix ​​memberitahu saya tentang anjing ini yang terus mengikuti mereka dan saya menjawab, "Oh, jangan risau kepadanya; itu hanya Gringo Dog. "

Terokai lebih banyak Bolivia dengan Panduan Rough ke Bolivia. Bandingkan penerbangan, asrama buku untuk perjalanan anda, dan jangan lupa membeli insurans perjalanan sebelum anda pergi.

Meninggalkan Komen: